Tragis! Lima TKA Tewas Akibat Ledakan Tungku Smelter PT ITSS Morowali

Tragis! Lima TKA Tewas Akibat Ledakan Tungku Smelter PT ITSS Morowali

Gelora News
facebook twitter whatsapp


GELORA.CO - Tragis, nasib lima (5) tenaga kerja asing (TKA) di Morowali. Pasalnya, menjadi korban dari ledakan tungku smelter PT ITSS, saat Minggu (24/12/2023) pagi, sekira 05.30 Wita.

Dalam insiden ini, pihak PT Indonesia Morowali Industrial Park (IMIP) menyampaikan, keprihatinan mendalam atas tragedi kecelakaan kerja di pabrik pengolahan nikel milik PT Indonesia Tsingshan Stainless Steel (ITSS), Minggu (24/12/2024).

Di mana PT ITSS merupakan tenant yang beroperasi di Kawasan IMIP, Morowali, Sulawesi Tengah.

Kepala Divisi Media Relations PT IMIP Dedy Kurniawan menyebutkan, bahwa kecelakaan kerja itu terjadi sekitar pukul 05.30 Wita.

Dia menceritakan, musibah bermula dari kecelakaan yang dialami pekerja saat melakukan perbaikan tungku dan pemasangan pelat pada bagian tungku.

"Hasil investigasi awal, penyebab ledakan diperkirakan karena bagian bawah tungku masih terdapat cairan pemicu ledakan. Saat proses perbaikan tersebut, terjadi ledakan," ungkap Dedy melalui rilis tertulisnya, yang diterima di Jakarta, Minggu (24/12/2023).

"Adapun di lokasi juga terdapat banyak tabung oksigen yang digunakan untuk pengelasan dan pemotongan komponen tungku. Akibatnya, ledakan petama memicu beberapa tabung oksigen di sekitar area ikut meledak," katanya.

Lanjutnya menjelaskan, kebakaran tungku berhasil dipadamkan pukul 09.10 Wita.

Adapun pekerja yang menjadi korban kecelakaan telah dibawa ke klinik 1 dan 2 PT IMIP.

Kemudian, dari informasi awal yang dihimpun dari Klinik IMIP hingga pukul 10.00 Wita, jumlah korban saat ini sebanyak 51 orang.

Sebanyak 12 orang di antaranya meninggal dunia dan 39 lainnya mengalami luka berat hingga luka ringan.

Korban meninggal dunia terdiri atas 7 tenaga kerja asal Indonesia, dan 5 tenaga kerja asing.

Sementara itu, korban luka-luka sedang mendapatkan penanganan medis.

Saat ini PT IMIP terus berkoordinasi dengan pihak-pihak terkait untuk menginvestigasi hingga penanganan korban.

Sebagai bentuk pertanggungjawaban, seluruh biaya perawatan bagi korban akan ditanggung oleh manajemen PT IMIP, termasuk berupa uang santunan duka kepada keluarga korban.

Pihak manajemen PT IMIP masih berkoordinasi untuk penanganan krisis seluruh aspek, antara lain mencakup penyiagaan keamanan dan keselamatan karyawan, klinik medis, sekuriti, dan penyediaan informasi kepada publik.

Saat ini, beberapa korban yang berhasil diidentifikasi dan atas permintaan pihak keluarga korban, jenazah mereka hari ini telah diterbangkan ke kampung halaman masing-masing.

"PT IMIP sebagai perusahaan yang menaungi kawasan lingkar industri Morowali turut berduka sedalam-dalamnya atas musibah ini, terutama keluarga para korban yang terdampak dari tragedi ini," ungkap Dedy.

Sumber: tvone.