Debat Cawapres: Media Asing Al Jazeera hingga Nikkei Puji Gibran Lenyapkan Stigma Tak Berpengalaman

Debat Cawapres: Media Asing Al Jazeera hingga Nikkei Puji Gibran Lenyapkan Stigma Tak Berpengalaman

Gelora News
facebook twitter whatsapp


GELORA.CO - Beberapa media asing menyorot penampilan Gibran Rakabuming Raka, cawapres nomor urut 2, dinilai menguasai dan mendominasi panggung debat cawapres yang diselenggarakan oleh KPU di Jakarta Convention Center, Senayan, Jumat (22/12/2023).

Media asing itu di antaranya, Al Jazeera, yang menyorot putra sulung Presiden Jokowi ini berhasil melenyapkan stigma tak berpengalaman dan nepotisme yang selama ini dilekatkan padanya.

“Saat calon wakil presiden (Gibran) tampil di panggung debat kedua yang disiarkan televisi pada hari Jumat, semua mata tertuju pada Gibran Rakabuming Raka yang mungkin merupakan calon wakil presiden paling kontroversial dalam sejarah Indonesia,” dikutip dari Al Jazeera.

Terlebih, Gibran berhasil menjadi sorotan mata para penonton untuk mendominasi panggung debat saat berhadapan dengan lawan politiknya Cawapres Muhaimin Iskandar dan Muhaimin Iskandar.

“Gibran menolak tuduhan kurangnya pengalaman dan nepotisme putra presiden indonesia saat ini Joko Widodo, yang berusia 36 tahun mendominasi panggung meskipun menghadapi kandidat yang lebih berpengalaman,” kutip Al Jazeera.

Kemudian, media asing lainnya yakni Nikkei juga turut menyorot keberhasilan Gibran dalam melakukan Debat Cawapres lantaran Gibran dapat menjawab pertanyaan dan menanggapi sanggahan lawan dengan singkat, padat dan jelas.

Serta, satu-satunya kandidat Cawapres yang berbicara mengenai pentingnya menyediakan dan memfasilitasi generasi muda yang lihai akan AI (Artificial Intelligence), Blockchain, Crypto hingga Perbankan Syariah.

“Kita harus mampu mengubah tantangan masa depan menjadi peluang masa depan. Kita membutuhkan talenta-talenta masa depan yang dibekali dengan skill masa depan. Kami akan mempersiapkan generasi muda yang ahli di bidang kecerdasan buatan, blockchain, robotika, perbankan syariah, dan kripto," papar Gibran.

Selain itu, Gibran juga menekankan kebijakan Hilirisasi yang telah dicanangkan oleh Ayahnya Presiden Jokowi saat ini. Akan tetapi, tak hanya sebatas di Pertambangan atau Pertanian. Gibran ingin memperluas kebijakan Hilirisasi itu hingga ke ranah digital.

“Saya juga yakin suatu saat Indonesia akan menjadi raja energi hijau global dengan terus mengembangkan biodiesel dan bahan bakar jet ramah lingkungan dari minyak sawit dan bioetanol dari tebu,” kata Gibran.

Dengan mendorong kebijakan Hilirisasi itu diharapkan dapat menciptakan 19 juta lapangan pekerjaan baru dan akan membantu negara dengan perekonomian terbesar di Asia Tenggara.

Adapun, Nikkei juga melihat bahwa keputusan Capres Prabowo memilih Gibran sebagai Cawapresnya merupakan keputusan yang tepat.

Sumber: akurat.