Sosok Akash Ellahi, Influencer Penyelamat Warga India yang Lamarannya Ditolak Gadis Sulawesi
logo
arrow-down-drop-circle

22 Februari 2023

Sosok Akash Ellahi, Influencer Penyelamat Warga India yang Lamarannya Ditolak Gadis Sulawesi

Sosok Akash Ellahi, Influencer Penyelamat Warga India yang Lamarannya Ditolak Gadis Sulawesi


GELORA.CO - Nasib Asib Ali, warga negara India yang lamarannya ditolak oleh keluarga kekasih di Kabupaten Wajo sungguh malang.  Di tengah kondisi mentalnya yang drop, tidak terlihat ada yang memerhatikan nasibnya. 

Ali yang datang sendiri ke Indonesia tidak punya keluarga maupun sanak saudara di tanah air. 

Satu-satunya yang ia harap bisa menyambut dan menampungnya selama di Indonesia tentunya keluarga kekasih. 

Namun harapan itu pupus. Lamarannya ditolak dengan alasan sang pujaan hati sudah dilamar orang lain. Ia bukan hanya kehilangan cinta, namun juga materi. 

Termasuk ongkos perjalanan dari India ke Indonesia. Meski kisahnya viral, nasib Ali ternyata tak terperhatikan. 

Beruntung, warga Pakistan yang telah berdomisili di Indonesia, Akash Ellahi menaruh empati hingga peduli dengan nasibnya. Akash dikenal sebagai influencer selebgram, Tiktoker dan Youtuber dengan akun @akashellahi.

Ia sepertinya bisa merasakan betul bagaimana berada di negara orang tanpa ada yang kenal. Terlebih di tengah kondisi mentalnya yang terpuruk. Tentu berat yang dirasakan Ali. 

Ia pun berusaha mencari tahu keberadaan warga tetangga negaranya itu. Hingga ia menggelar sayembara ke warganet untuk menemukan kontaknya. 

"Sesuai janji saya, saya kasih Rp 500 ribu buat yang kasih saya kontak Ali, " katanya

Akashi Elahi langsung menelepon Asib Ali untuk melacak keberadaannya dan mengetahui kondisi terakhirnya. 

Ali akhirnya mengangkat telepon Akashi. Ia pun sempat menceritakan bagaimana ia sampai ke Makasar menemui kekasihnya. 

Kepada Akashi, Ali yang terbang dari India mengaku mulanya diberi alamat sangat pujaan. Sesampai di Makasar, ia kemudian menyewa sebuah mobil untuk mengantarnya ke alamat kekasih. 

Namun bak petir menggelegar. Jauh-jauh dari India, lamarannya ditolak oleh keluarga perempuan. 

Ali mengaku syok dengan kejadian itu. Setelah peristiwa pahit itu, Ali mengaku tidur di bandara selama tiga hari. Sampai di hari ke empat, ia bahkan mengaku tak makan. 

"Karena depresi dia gak makan 4 hari, cuma minum air, " katanya



@abisarbi167 the power of netisen 😌yang respect dan peduli dengan asib ali bahore #Asibalibahore #klarifikasisyarifahkhaerunnisa #wajo #india #fyp #fypシ ♬ suara asli - abisar
Sebelumnya, Kisah Asib Ali (32), warga India yang rela terbang jauh ke Kabupaten Wajo, Sulawesi Selatan untuk melamar kekasih namun akhirnya ditolak viral. 

Kedatangan Ali bukannya disambut bahagia. Lamaran Ali ditolak pihak perempuan. 

Dalam video yang beredar, Ali mengaku sudah menjalin kasih dengan KHN  selama satu tahun lewat media sosial.

Ali bahkan telah mentransfer sejumlah ke kekasihnya. 

Hingga ia terbang ke Indonesia untuk melamar kekasihnya. 

Namun sungguh malang, setiba di Indonesia, keluarga perempuan menolak dengan alasan KHN telah dijodohkan dengan pria lain. Ia pun merasa dibohongi. 

"Saya datang dari India ke Indonesia untuk Nisa ketika saya ingin menikahinya, kenapa dia membohongi saya," ujar Ali.

Polres Wajo sempat memediasi korban dan pihak perempuan. Namun keluarga pihak perempuan bersikukuh menolak pria tersebut. 

"Pihak keluarga perempuan tetap tidak mau karena anaknya akan menikah. Dijodohkan dengan pria lain," kata Kasat Intelkam Polres Wajo, AKP Amdia, Minggu, 19 Februari 2023.

Menurut Amdia, Ali dan kekasihnya di Indonesia sempat berpacaran lewat media sosial selama setahun. Kepada polisi, Ali juga mengaku sudah beberapa kali mengirim sejumlah uang.

Pihaknya sudah berusaha mempertemukan kedua pihak. Sayang keluarga perempuan tetap pada keputusannya. 

"Keluarga perempuan janji ganti rugi uang yang telah dikirimkan selama ini,"katanya.

Belakangan muncul voice note diduga milik KHN, kekasih Ali yang beredar di media sosial. KHN mengaku uang yang ditransfer Ali ke rekeningnya memang senilai Rp 9 juta lebih. 

Namun ia mengaku itu inisiatif Ali sendiri yang memberikannya uang, bukan dia yang meminta. 

"Waktu kemarin mau kita ganti Rp 10 juta, tapi dia tidak mau, dia maunya menikah, " katanya

Ia pun mengaku sudah lama menunggu kepastian Ali untuk melamarnya. Namun momen itu tak kunjung datang atau selalu tertunda. Hingga orang tuanya menerima lamaran dari pria lain. 

Sumber: suara