Warga Ogah Divaksin, 1.815 Dosis Vaksin COVID di Aceh Tak Terpakai
logo

14 September 2021

Warga Ogah Divaksin, 1.815 Dosis Vaksin COVID di Aceh Tak Terpakai

Warga Ogah Divaksin, 1.815 Dosis Vaksin COVID di Aceh Tak Terpakai


GELORA.CO - Ribuan vaksin Corona atau COVID-19 di Aceh Tenggara, Aceh, tidak terpakai. Vaksin itu mubazir lantaran warga tak mau ikut vaksinasi.

Hal itu disampaikan oleh Kepala Bidang (Kabid) Pengendalian dan Pemberantasan Penyakit (P2P) Dinas Kesehatan Aceh Tenggara, Sukri Manto. Dia menjawab soal temuan ribuan vaksin Corona terbuang di daerah itu.

Sukri menyebut ribuan vaksin itu tidak terbuang melainkan tidak terpakai. Dia juga menjelaskan alasan ribuan dosis vaksin Corona itu tidak terpakai.

"Tidak betul bahwa ribuan vaksin itu terbuang di Aceh Tenggara. Tapi, memang ada 1.815 dosis vaksin tidak terpakai. Jadi tepatnya bukan terbuang tapi tidak terpakai pada saat proses vaksinasi," kata Sukri Manto saat dimintai konfirmasi, Selasa (14/9/2021).

Sukri mengatakan masyarakat di Aceh Tenggara kurang tertarik untuk mengikuti vaksin Corona saat awal program vaksinasi Corona digelar. Dia menyebut hal itu memicu penggunaan vaksin tidak maksimal.

"Memang di awal-awal kegiatan vaksinasi di Kabupaten Aceh Tenggara dulu masyarakat masih kurang antusias sehingga vaksin yang satu vial 10 dosis, itu kadang-kadang yang datang enam orang. Jadi sehingga yang empat dosis itu jadi tidak terpakai karena masa daya tahan vaksin Sinovac setelah dibuka vial itu, jadi hanya berkisar 6 jam," ucap Sukri.

Dia mengatakan ribuan dosis vaksin itu juga tak terpakai karena banyak warga yang datang tapi tak bisa disuntik vaksin karena alasan medis. Menurutnya, hal itu menjadi pemicu ribuan dosis vaksin tak terpakai.

"Kemarin banyaknya vaksin masyarakat yang hadir itu juga belum tentu bisa divaksin karena ada berbagai macam kendala misalnya demam tinggi atau dia lagi hipertensi. Jadi memang ada sisa-sisa vaksin itu setelah disuntikkan dalam vial itu ada dosis yang otomatis yang tidak bisa dipakai," sebut Sukri.

Sukri juga menjelaskan soal realisasi program vaksinasi Corona di Aceh Tenggara. Dia menyebut 19,30 persen masyarakat di Aceh Tenggara telah disuntik vaksin Corona.
"Untuk saat ini realisasi vaksin kita dari 167.728 sasaran kita, sudah mencapai 32.484 atau 19,30 persen masyarakat telah terlayani," sebut Sukri.

Sukri pun berterima kasih ke semua pihak, khususnya TNI-Polri, yang telah menjemput bola ke masyarakat untuk melaksanakan vaksinasi Corona. Sukri mengklaim saat ini minat masyarakat untuk vaksin sudah tinggi.


"Sekarang antusias masyarakat sangat meningkat sehingga vaksin jarang terbuang. Apalagi sekarang vaksin kita itu sinovac itu sudah kemasan baru yaitu satu vial dua dosis sehingga vaksin yang tidak terpakai sangat minim. Memang awal-awal dulu itu ada vaksin yang tidak terpakai, itu kumulatif dari saat pertama pelaksanaan vaksin," ucap Sukri.(detik)