Pidato Sidang Umum PBB, Jokowi Singgung Praktik Kekerasan dan Marginalisasi Perempuan di Afghanistan
logo

23 September 2021

Pidato Sidang Umum PBB, Jokowi Singgung Praktik Kekerasan dan Marginalisasi Perempuan di Afghanistan

Pidato Sidang Umum PBB, Jokowi Singgung Praktik Kekerasan dan Marginalisasi Perempuan di Afghanistan


GELORA.CO -  Presiden Joko Widodo (Jokowi) menyampaikan pidatonya dalam Sidang Majelis Umum ke-76 Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) secara virtual, Kamis (23/9/2021) pagi.

Dalam pidatonya, Jokowi menyinggung perihal marginalisasi perempuan yang terjadi di Afghanistan.

Tak hanya itu, ia juga membicarakan soal krisis politik di Myanmar.

"Potensi praktik kekerasan dan marjinalisasi perempuan di Afghanistan, kemerdekaan Palestina yang semakin jauh dari harapan."

"Serta krisis politik di Myanmar harus menjadi agenda kita bersama," kata Jokowi, dikutip dari YouTube Sekretariat Presiden.

Untuk itu, ia meminta seluruh negara di dunia untuk bersama-bersama melawan intoleransi, konflik, terorisme hingga perang.

Sehingga diharapkan perdamaian dan rasa menghargai kelompok minoritas dapat terwujud.

"Kita harus tetap serius melawan intoleransi, konflik, terorisme, dan perang."

"Perdamaian dalam keberagaman, jaminan hak perempuan dan kelompok minoritas harus kita tegakkan," ujar dia.

Pidato sidang umum PBB, Presiden Jokowi (23/9/2021).

Pidato sidang umum PBB, Presiden Jokowi singgung soal marginalisasi perempuan di Afghanistan hingga krisis politik di Myanmar, Kamis (23/9/2021).

Jokowi pun menjelaskan peran Indonesia berkontribusi dalam rangkan menciptakan perdamaian dunia.

Seperti, bulan April lalu, sejumlah pemimpin ASEAN mengadakan pertemuan di Indonesia untuk membahas masalah politik yang dihadapi Myanmar.

Dari pertemuan tersebut pun menghasilkan lima butir konsensus.

Di mana, lima konsensus itu, kata Jokowi, perlu komitmen militer Myanmar sendiri.

Menurut Jokowi, perdamaian dunia bisa dicapai dengan langkah dan tindakan yang nyata.

"Harapan besar masyarakat dunia tersebut harus kita jawab dengan langkah nyata, dengan hasil yang jelas."

"Itulah kewajiban yang ada di pundak kita, yang ditunggu masyarakat dunia. Itulah kewajiban kita untuk memberikan harapan masa depan dunia," kata Jokowi. [tribun]
close
Subscribe