Prof Jimly Dukung Rencana Jokowi Serahkan RUU Ibu Kota Negara Baru Kepada DPR
logo

31 Agustus 2021

Prof Jimly Dukung Rencana Jokowi Serahkan RUU Ibu Kota Negara Baru Kepada DPR

Prof Jimly Dukung Rencana Jokowi Serahkan RUU Ibu Kota Negara Baru Kepada DPR


GELORA.CO - Anggota DPD RI Prof Jimly Asshiddiqie mendukung rencana Jokowi untuk segera menyerahkan Rancangan Undang-Undang Ibu Kota Negara (RUU IKN) ke DPR.

Prof Jimly bahkan sudah sejak lama menyarankan agar pemerintah jangan dulu membangun apa pun terkait IKN karena dasar hukumnya belum ada.

Terlebih lagi semasa pandemi Covid-19.

UU IKN menurutnya sebagai solusi yang baik untuk kelancaran proses pembangunan ibu kota baru, agar tidak timbul masalah hukum.

“Jadi, lebih baik ada undang-undangnya dulu, soal pembangunan bisa saja sekarang, bisa tahun depan, tahun depan lagi,” kata Jimly saat berbincang dengan JPNN.com (Group Pojoksatu.id), Selasa (31/8).

Jimly menyebut ketika UU IKN sudah ada, presiden mana pun yang nanti meneruskan pemerintahan sekarang sudah terikat karena sejarah sudah dibuat, yakni ibu kota negara pindah berdasarkan UU.

Sekalipun UU IKN nanti sudah disahkan, pembangunannya bisa saja ditunda karena alasan pandemi Covid-19 dan refocusing prioritas anggaran.

Sebab, katanya, membangun ibu kota baru tidak mungkin dipaksakan cuma dalam waktu 2-3 tahun, tetapi bisa saja memakan waktu 5-10 tahun.

“Misalnya, dikasih waktu lima tahun, bisa saja 2024 sudah dibangun. Jadi, tetap Jokowi yang dapat nama. Enggak ada masalah,” ucap Prof Jimly.

Mantan anggota Dewan Pertimbangan Presiden (Wantimpres) era Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) itu menilai pembangunan IKN tidak harus dipaksakan tahun ini atau tahun depan.

“Lihat perkembangan keadaan, maka UU-nya dulu sah,” ucapnya.

Prof Jimly menambahkan, kalau uangnya memang ada dan anggaran membangun ibu kota baru tidak mengganggu perekonomian, pemrintah silakan saja mulai membangun.

“Lima tahun selesai sampai presiden yang akan datang. Jadi, sudah benar itu, segera saja RUU-nya diajukan,” tandas Prof Jimly Asshiddiqie.[pojoksatu]