Luhut Sebut Angka Kematian Covid-19 Masih Tinggi karena Masyarakat Sendiri
logo

23 Agustus 2021

Luhut Sebut Angka Kematian Covid-19 Masih Tinggi karena Masyarakat Sendiri

Luhut Sebut Angka Kematian Covid-19 Masih Tinggi karena Masyarakat Sendiri


GELORA.CO - Koordinator Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) Darurat Luhut Binsar Panjaitan mengungkapkan angka kematian pasien Covid-19 yang masih tinggi disebabkan masyarakat sendiri.

Luhut mengatakan, masih banyak masyarakat yang menolak diisolasi terpusat atau ke rumah sakit. Padahal, kondisi rumah dan kesehatannya tidak memungkinkan untuk melakukan isolasi mandiri.

"Salah satu penyebab tingginya angka kematian adalah masih enggannya masyarakat untuk melakukan isolasi terpusat sehingga terjadi perburukan ketika melakukan isolasi mandiri yang menyebabkan telatnya mereka dibawa ke fasilitas kesehatan," kata Luhut dalam jumpa pers perpanjangan PPKM Level, Senin (23/8/2021).

Luhut meminta, masyarakat untuk mau diisolasi terpusat agar bisa terpantau oleh tenaga kesehatan dan dekat dengan akses obat-obat serta makanan bergizi.

"Positif Covid-19 bukanlah aib yang harus ditutupi, mari cegah sedari dini. Supaya kita tentunya bisa saling menjaga dan terhindar dari pandemi ini," ucapnya.

Diketahui, saat penambahan kasus konfirmasi positif terus menurun, angka kematian pasien Covid-19 masih tinggi di atas seribu per harinya.

Padahal tempat-tempat isolasi terpusat seperti wisma atlet, asrama haji, atau balai desa, bahkan rumah sakit saat ini mulai kosong ditinggal pasien yang sudah sembuh. (suara)