Keluarga Korban Meninggal di Margo City, Bantah Ada Santunan Rp 15 Juta dari Kemensos
logo

26 Agustus 2021

Keluarga Korban Meninggal di Margo City, Bantah Ada Santunan Rp 15 Juta dari Kemensos

Keluarga Korban Meninggal di Margo City, Bantah Ada Santunan Rp 15 Juta dari Kemensos


GELORA.CO - Keluarga almarhum Mohamad Novandri (30) yang merupakan korban meninggal saat Mall Margo City ambruk membantah pernyataan Kemensos, terkait adanya santunan uang.

Mereka mengaku, belum pernah menerima santunan kematian dari Kemensos yang diklaim mencapai Rp 15 juta, untuk Novandri korban meninggal insiden Mall Margo City.

"Alhamdulillah kalau memang dikasih segitu. Tapi kenyataannya belum ada," ungkap Ani Suryani (35), kakak Novandri di rumahnya, Gang Pribumi, Jalan Cibubur III, Kecamatan Ciracas, Jakarta Timur.

Mohammad Novandri (30), korban meninggal tertimpa plafon dan puing bangunan Mall Margo City Depok, Sabtu (21/8/2021). [Ist]

Diketahui, Kemensos akan memberikan santunan kematian senilai Rp15 juta untuk keluarga Novandri, pegawai J.Co yang meninggal tertimpa plafon dan puing bangunan Mall Margo City Depok.

Bersama dengan dengan santunan kematian tersebut, Kemensos menerjunkan tim perawat dan bantuan ambulance ke lokasi kejadian.

Bangunan di mal Margo City, Depok, Jawa Barat terlihat porak poranda pada Sabtu (21/8/2021) hari ini. [dokumentasi]

Mereka juga membantu para korban dan keluarganya dengan memberikan layanan trauma healing.

Kepada SuaraBogor.id, Rabu (25/8/2021), Ani membenarkan adanya pendampingan dari Tim Kemensos sejak di rumah sakit. Namun mereka tidak memberi santunan tunai sama sekali.

"Sejauh ini, Kemensos baru ngasih sembako dan bantuan pendampingan untuk almarhum sejak masih di rumah sakit, sampai di rumah hingga ke pemakaman," bebernya.

Sembako, kata Ani, diberikan oleh beberapa Tim Kemensos yang datang bergantian ke rumahnya di hari pemakaman Novandri.

"Sembakonya ada 2 kantong beras, 1 dus mie instan dan campuran makanan lain dalam satu dus yang agak besar," imbuhnya.

Ani memastikan, keluarganya belum pernah mendapat santunan tunai dari pihak manapun. Baik dari pengelola Mall Margo City, J.Co ataupun Kemensos.

"Belum ada, tapi memang katanya akan ada. Pihak J.Co juga membantu mengurus BPJS almarhum," tuturnya.

Ani menegaskan, keluarganya tidak menuntut kompensasi apapun atas musibah yang terjadi. Mereka sudah ikhlas menerima kepergian Novandri untuk selamanya.

Dia menyadari, musibah yang menimpa keluarganya memang rawan dijadikan ajang pencitraan. Namun Ia tidak mau ambil pusing terkait hal ini.

"Biarin aja orang-orang mau ngomong apa," tukasnya.

Dia hanya berharap, almarhum adiknya mendapat tempat terbaik di sisi-Nya.

"Mudah-mudahan, pengelola juga mengambil pelajaran dari insiden ini. Lebih memperhatikan aspek keselamatan pegawai dan asuransinya agar tidak ada Novandri-Novandri yang lain ," pungkas Ani.[suara]