Garuda Indonesia Punya Utang Rp70 Triliun, Yenni Wahid: Waktu Saya Masuk Hutang Sudah 20 Triliun
logo

2 Juni 2021

Garuda Indonesia Punya Utang Rp70 Triliun, Yenni Wahid: Waktu Saya Masuk Hutang Sudah 20 Triliun

Garuda Indonesia Punya Utang Rp70 Triliun, Yenni Wahid: Waktu Saya Masuk Hutang Sudah 20 Triliun


GELORA.CO - Kabarnya Garuda Indonesia memgalami kerugian hingga puluhan triliun.

Terkait hal tersebut Yenni Wahid selaku Komisaris Independen Garuda Indonesia menanggapi soal hal itu.

Yenni Wahid menyebut Garuda Indonesia saat dia ditunjuk sebagai Komisaris sudah ada utang Rp 20 Triliun.

Komisaris independen Garuda Indonesia Yenny Zannuba Wahid mengatakan,

pada awal dirinya ditunjuk sebagai komisaris independen di Garuda Indonesia, maskapai nasional tersebut telah mengalami kondisi keuangan yang tidak sehat.

Dia menyebut, utang Garuda Indonesia pada saat itu telah mencapai angka Rp 20 triliun.

Seperti diketahui, Yenny Wahid telah menjabat sebagai Komisaris Independen di Garuda Indonesia selama 1 tahun lebih.

Keputusan tersebut Erick Thohir sampaikan dalam Rapat Umum Pemegang Saham Luar Biasa (RUPSLB) pada Januari 2020.

“Doakan ya. Waktu saya masuk, hutang Garuda sudah lebih dari 20 triliun, lalu kena pandemi, setiap terbang pasti rugi besar,” jelas Yenny di akun Twitter pribadinya @yennywahid, Minggu (30/5/2021).

“Demi penumpang, kami terapkan social distancing meskipun biaya kami jadi 2 kali lipat dengan revenue turun 90 persen. Sudah jatuh tertimpa tangga,” sambungnya.

Dikabarkan, perusahaan berkode saham GIAA ini memiliki utang sekitar Rp70 triliun atau setara 4,9 miliar dollar AS.

Angka tersebut akan terus membengkak apabila Perseroan menunda pembayaran kewajibannya tersebut.

Diketahui, kondisi keuangan Garuda Indonesia sejak beberapa tahun silam memang sudah kurang sehat.

Terlebih dengan adanya pandemic covid-19, kondisi Garuda Indonesia semakin terpukul.

Yenny kembali menyampaikan, permasalahan yang dialami Garuda Indonesia sangatlah besar.

Mulai dari permasalahan pada efisiensi biaya, hingga adanya kasus korupsi.

Maka dari itu, dirinya bersama segenap manajemen Garuda Indonesia sedang berjuang sangat keras agar Perseroan dalam kondisi lebih baik lagi.

Sehingga maskapai kebanggaan masyarakat Indonesia ini tidak dipailitkan.

“Banyak yang tanya soal Garuda. Saat ini kami sedang berjuang keras agar Garuda tidak dipailitkan,” tukasnya. []
close
Subscribe