Berkaca dari Tenggelamnya KRI Nanggala-402, Pemerintah DIminta Tak Beli Alutsista Bekas
logo

26 April 2021

Berkaca dari Tenggelamnya KRI Nanggala-402, Pemerintah DIminta Tak Beli Alutsista Bekas

Berkaca dari Tenggelamnya KRI Nanggala-402, Pemerintah DIminta Tak Beli Alutsista Bekas


GELORA.CO - Anggota Komisi I DPR Syaifullah Tamliha mendesak pemerintah untuk menghentikan pembelian alat utama sistem persenjataan (alutsista) bekas atau hibah.

Desakan itu disampaikan Syaifullah sebagai evaluasi atas musibah tenggelamnya KRI Nanggala 402 yang menyebabkan 53 awaknya gugur.

"Hentikan hibah atau pembelian alutsista yang bekas agar peristiwa jatuhnya para prajurit kita yang gugur tidak selalu membekas di benak kita," kata Syaifullah saat dihubungi Kompas.com, Senin (26/4/2021).

Syaifullah menuturkan, hampir semua alutsista yang dimiliki Indonesia adalah pembelian atau hibah negara asing pada masa yang lalu.

Akibatnya, kata dia, anggaran TNI lebih banyak digunakan untuk biaya pemeliharaan alutsista, khususnya alutsista Angkatan laut dan Angkatan Udara.

Politikus PPP itu berpendapat, pemerintah sebaiknya membeli alutsista yang baru sehingga beban anggaran tiap tahunnya tidak terkuras untuk pemeliharaan alutsista yang telah usang.

"Agar musibah yang menewaskan putra-putri terbaik bangsa tersebut jangan terus berulang, maka ada baiknya alutsista yang tidak jelas pemeliharaan tersebut diparkir saja menjadi museum," ujar Syaifullah.

Ia juga mendorong agar dilakukan kerja sama pendidikan dan latihan dengan negara yang memiliki alutsista canggih untuk keperluan latihan perang prajurit TNI.

Diberitakan sebelumnya, Panglima TNI Marsekal Hadi Tjahjanto menyatakan, seluruh awak kapal selam KRI Nanggala-402 meninggal.

"Dengan kesedihan yang mendalam, selaku Panglima TNI, saya nyatakan bahwa 53 personel onboard KRI Nanggala-402 telah gugur," katanya sedikit tercekat dalam konferensi pers, Minggu (25/4/2021).

Ia menyampaikan, telah diperoleh citra yang telah dikonfirmasi sebagai bagian KRI Nanggala 402 meliputi kemudi vertikal belakang, jangkar, bagian luar badan tekan, kemudi selam timbul, bagian kapal yang lain termasuk baju keselamatan awak kapal MK-11.

Berdasarkan bukti-bukti otentik tersebut, dapat dinyatakan bahwa KRI Nanggala-402 telah tenggelam dan seluruh awaknya telah gugur.

Adapun KRI Nanggala-402 merupakan kapal yang dibuat oleh pabrikan Howaldtswerke, Kiel, Jerman tahun 1979 dan dibeli oleh Indonesia pada 1981.

Kapal tersebut sempat menjalani perawatan di galangan kapal Daewoo Shipbuilding & Marine Engineering, Korea Selatan pada 2009-2012. []
close
Subscribe