Soroti Penemuan Baju FPI dari Terduga Teroris, Mustofa: Terlihat Masih Bersih
logo

30 Maret 2021

Soroti Penemuan Baju FPI dari Terduga Teroris, Mustofa: Terlihat Masih Bersih

Soroti Penemuan Baju FPI dari Terduga Teroris, Mustofa: Terlihat Masih Bersih


GELORA.CO - Densus 88 Polri menemukan atribut Front Pembela Islam (FPI) saat melakukan penangkapan dan penggeledahan terhadap tersangka teroris berinisial HH (56) di Condet, Kramat Jati, Jakarta Timur.

Sejumlah atribut FPI yang ditemukan di antaranya kartu anggota, jake berwarna hijau, bendera, dan sejumlah buku.

Penemuan ini kemudian menuai tanggapan dari berbagai pihak, salah satunya mantan anggota pemenangan nasional (BPN) Prabowo-Sandiaga, Mustofa Nahrawardaya.

Mustofa lantas menyoroti beberapa pakaian FPI yang ditemukan.

Menurutnya, jaket dan kaos FPI tersebut terlihat masih bersih seperti baru.

Dia pun tampaknya menyinggung kondisi barang yang dinila bersih itu.

“Jaket dan kaosnya masih kencling keknya. Alias masih buersih sekilas terlihat. Perawatan tidak sembarangan,” ujar Mustofa seperti dikutip dari akun Twitter pribadinya @TofaTofa_id pada Selasa, 30 Maret 2021.

Diketahui, temuan atribut maupun kartu anggota FPI atas nama HH itu diperlihatkan saat konferensi pers penangkapan empat tersangka teroris yang dipimpin oleh Kapolda Metro Jaya Irjen Pol Fadil Imran di Polda Metro Jaya, Senin kemarin.

Meski begitu, Fadil belum menjelaskan secara rinci perihal dugaan keterlibatan anggota FPI tersebut.

"Semua barang bukti di tempat kejadian perkara menjadi temuan awal yang akan didalami tim Detasemen Khusus 88 Polri," kata Fadil seperti yang diberitakan sebelumnya.

Fadil mengatakan kepolisian akan menyampaikan kepada publik apabila memang ditemukan keterlibatan FPI dalam jaringan teroris tersebut.

"Jika ada keterkaitan itu kan sebagai temuan awal yang akan didalami oleh Densus 88, nanti perkembangannya Pak Kabid Humas Yusri Yunus dan tentunya Divhumas dan Densus 88 akan memberikan penjelasan terkait dengan perkembangan hasil penyidikan," tutur Fadil.

Dalam aksi penangkapan, polisi juga menemukan lima bom aktif dalam bentuk kaleng dengan sumbu yang terbuat dari TATP atau triacetone triperoxide.

TATP merupakan bahan kimia yang sangat mudah terbakar dan bahan peledak yang menggunakan bahan kimia tersebut akan tergolong sebagai high explosive atau berdaya ledak tinggi.

Selain itu, polisi juga menyita sejumlah bahan baku bom seperti aceton cair, hidrogen klorida (HCL), termometer, serbuk aluminium dan gotri.***
close
Subscribe