Muncul Challenge 'Tampar Orang Asia' di San Fransisco, Konjen China Minta Warganya Waspada
logo

29 Maret 2021

Muncul Challenge 'Tampar Orang Asia' di San Fransisco, Konjen China Minta Warganya Waspada

Muncul Challenge 'Tampar Orang Asia' di San Fransisco, Konjen China Minta Warganya Waspada


GELORA.CO - Dalam beberapa waktu terakhir, kejahatan bermotif rasial terus bermunculan di Amerika Serikat, sasarannya warga Asia, terutama yang berasal dari atau keturunan China.

Menanggapi itu, Konsulat Jenderal China di New York pada hari Sabtu memperingatkan warga negaranya yang berada di daerah tersebut untuk lebih waspada.

Pemberitahuan tersebut dirilis di situs resmi konsulat setelah peristiwa yang melibatkan diskriminasi rasial dan kekerasan terjadi di komunitas online dan dunia nyata, dengan yang terbaru di San Francisco dijuluki sebagai tantangan 'Tampar orang Asia'.

'Tantangan' tersebut melibatkan orang-orang yang menampar orang-orang dari kelompok Asia di atas transportasi umum.



Polisi di Bay Area mengatakan bahwa mereka telah mengeluarkan peringatan atas insiden tersebut, sambil mencatat bahwa mereka "belum mendengar laporan tentang hal ini terjadi," penyiar lokal ABC7 News melaporkan pada hari Sabtu.

Dalam pemberitahuan konsulat jenderal, ia juga mengutip penembakan pada 16 Maret yang menewaskan delapan orang, yang enam di antaranya adalah orang Asia, di panti pijat daerah Atlanta. Itu mengingatkan orang Asia-Amerika untuk memperkuat kewaspadaan mereka karena lebih banyak kegiatan sedang diatur untuk menargetkan komunitas Asia lokal, kata pemberitahuan itu.

"Saya telah menjadi sasaran ejekan rasis dari orang-orang di sini di AS yang, sebagian besar berkat upaya Trump untuk mengalihkan tanggung jawab, menyalahkan China atas pandemi Covid-19," kata seorang Tionghoa-Amerika yang tinggal di New York kepada Global Times.

"Orang Asia biasanya tidak melawan karena tidak benar-benar dalam budaya kami untuk melakukannya. Kami lebih suka mengabaikannya dan berharap itu hilang begitu saja ... Karena di masa lalu, jika kami memprotes, itu - protes - biasanya ditutup oleh pemerintah," katanya.

Pencemaran nama baik yang dilakukan politisi AS terhadap China sebagai penyebab Covid-19 dan memburuknya hubungan bilateral berperan dalam lonjakan diskriminasi, kata para ahli.

"Sampai batas tertentu, orang Asia-Amerika telah menjadi kelompok minoritas yang diperlakukan paling buruk dan paling 'tidak terlihat' di AS, karena tidak ada preferensi kebijakan terhadap mereka seperti orang Afrika-Amerika, tetapi diskriminasi tidak berkurang," kata Yuan Zheng, wakil direktur dari Institut Studi Amerika di Akademi Ilmu Sosial Tiongkok.

Yuan mencatat bahwa memburuknya hubungan bilateral dan 'manipulasi politik' oleh beberapa orang Barat adalah penyebab di balik 'teror rasis' semacam itu.

"Menuding China sebagai asal mula pandemi Covid-19 untuk menutupi kegagalannya sendiri, mantan presiden AS Donald Trump tidak diragukan lagi termasuk dalam daftar yang disalahkan karena memicu kebencian terhadap komunitas China di AS," katanya.

Dalam sebuah video yang direkam di New York pada hari Sabtu (waktu AS), ratusan orang berkumpul di depan Perpustakaan Umum Queens di kota itu, memegang papan bertuliskan 'Katakan Tidak pada Teror Rasis Anti-Asia!' atau 'Histeria Anti-China - Dibuat di Washington'.

Menurut laporan terbaru dari Stop AAPI Hate, sebuah organisasi yang didedikasikan untuk melacak diskriminasi anti-Asia di AS, setidaknya 500 insiden kebencian anti-Asia telah dilaporkan dalam dua bulan terakhir, dengan total 3.795 laporan yang diajukan sejak tahun lalu.

Orang Cina-Amerika menjadi sasaran dalam sebagian besar serangan, terhitung 42,2 persen, CNN melaporkan. []
close
Subscribe