China Akan Meningkatkan Pengeluaran Militer untuk Mempersiapkan Perang dengan AS
logo

9 Maret 2021

China Akan Meningkatkan Pengeluaran Militer untuk Mempersiapkan Perang dengan AS

China Akan Meningkatkan Pengeluaran Militer untuk Mempersiapkan Perang dengan AS


GELORA.CO -  Jenderal tertinggi China telah menyerukan peningkatan pengeluaran militer untuk mempersiapkan perang dengan Amerika Serikat.

Jenderal Xu Qilian, orang kedua dalam komando angkatan bersenjata negara itu setelah Presiden Xi, mengatakan China perlu mempersiapkan diri untuk 'Perangkap Thucydides'.

Istilah ini mengacu pada perang yang tak terhindarkan ketika kekuatan global baru menggantikan yang sudah ada.

"Dalam menghadapi Perangkap Thucydides dan masalah perbatasan, militer harus mempercepat peningkatan kapasitasnya," dikutip dari Daily Mail.

Xu adalah salah satu dari 25 anggota lingkaran dalam Partai Komunis dan ingin meningkatkan pengeluaran untuk militer terbesar di dunia.

Dia yakin China akan segera menyusul AS sebagai kekuatan ekonomi, dengan PDB lebih dari 70 persen dari pesaingnya.

Xu membuat komentar pada hari Jumat dalam diskusi di pertemuan tahunan Kongres Rakyat Nasional China.

Perangkap Thucydides jarang dibicarakan secara terbuka oleh pejabat tinggi di China.

"Tidak ada yang disebut Perangkap Thucydides," kata Presiden Xi pada 2015 saat berkunjung ke Seattle.
"Tetapi jika negara-negara besar berkali-kali membuat kesalahan dengan salah perhitungan strategis, mereka mungkin menciptakan jebakan seperti itu untuk diri mereka sendiri," lanjutnya.
Komentar Xu muncul di tengah kekhawatiran di China tentang hubungannya dengan AS di bawah Presiden Joe Biden.

Biden mengatakan Beijing adalah 'pesaing paling serius' Washington, dan pemerintahannya telah mengindikasikan secara luas akan melanjutkan pendekatan keras yang diambil oleh Donald Trump.

China selama beberapa dekade telah dianggap sebagai saingan yang berkembang bagi AS, dan para pemimpinnya sendiri telah merancang strategi yang rumit untuk mengukir pengaruh di negara berkembang.

Para pemimpin telah fokus pada perluasan klaim teritorial Tiongkok, mengerahkan lebih banyak kendali atas wilayah khusus seperti Hong Kong dan melanjutkan pencapaiannya sebagai kekuatan militer dan ekonomi global.

Xi memberi selamat kepada Biden atas pemilihannya dalam sebuah pesan pada November, meskipun Biden telah memanggilnya 'preman' selama kampanye dan berjanji untuk memimpin upaya internasional untuk 'menekan, mengisolasi, dan menghukum China.'

Menteri Luar Negeri China Wang Yi memperingatkan Biden untuk tidak melewati 'garis merah' China seperti wilayah sengketa Taiwan, tempat kapal perang AS berpatroli dalam beberapa pekan terakhir.

Juru bicara kementerian pertahanan Wu Qia mengatakan sebagian dari 6,8 persen dari peningkatan anggaran militer akan dihabiskan untuk mencoba mengejar ketertinggalan AS untuk 'bertempur dan menang' di medan perang modern. []
close
Subscribe