Partai Demokrat Dituding Sedang play victim, Qodari: Karena Menyebut Nama Presiden Jokowi
logo

3 Februari 2021

Partai Demokrat Dituding Sedang play victim, Qodari: Karena Menyebut Nama Presiden Jokowi

Partai Demokrat Dituding Sedang play victim, Qodari: Karena Menyebut Nama Presiden Jokowi


GELORA.CO - Partai Demokrat dianggap tengah melakukan play victim dengan melontarkan adanya upaya gerakan penggulingan atau kudeta Ketua Umum Partai Demokrat Agus Harimurti Yudhoyono.

Pengamat politik dari IndoBarometer, M. Qodari menyampaikan adanya tafsir Partai Demokrat sedang play victim tidak bisa dihindari.

“Ya tafsir bahwa Partai Demokrat sedang play victim, tehadap Pak Jokowi memang sukit dihindari karena Partai Demokrat menyebut-nyebut nama Pak Jokowi,” ucap Qodari keterangan yang diterima Kantor Berita Politk RMOL, Selasa (2/2).

Dalam pemaparannya, AHY menyebutkan salah satu aktor upaya kudeta adalah orang dekat Presiden Joko Widodo. Belakangan, orang itu mengerucut pada Kepala Staf Presiden Moeldoko.

“Seharusnya bila Partai Demokrat tidak berkenan adanya Moeldoko dalam dinamika politik di Demokrat, cukup menyebut nama Pak Moeldoko saja,” kata Qodari.

Menurutnya, jika AHY menyampaikan secara langsung nama-nama oknum yang berusaha merusak keharmonisan Partai Demokrat, maka pesan tersebut akan dapat dimengerti masyarakat tanpa perlu bersurat kepada kepala negara.

“Pesannya menurut saya pasti sudah sampi. Tanpa harus kemudian mengirim surat dan mendapat restu,” katanya.

Selain itu, lanjut Qodari, pernyataan AHY tersebut bisa ditafsirkan upaya untuk mengonsolidasikan suara-suara pemilih yang berseberangan atau tidak puas dengan kepemimpinan Presiden Joko Widodo.

“Jadi, Partai Demokrat dan AHY ingin menempatkan diri tehadap Pak Jokowi, itu bsa jadi sebuah strategi untuk mencari suara strategi elektoral untuk mencari suara. Khususnya setelah Pak Prabowo masuk ke dalam pemerintahan Pak Jokowi,” jelasnya.

Qodari menambahkan, publik telah mengetahui selama ini suara-suara atau pemilih yang tidak puas dengan Jokowi banyak yang lari ke partai-partai yang di luar pemerinthaan seperti PKS dan Demokrat.

“Ketika Gerindra masuk ke dalam pemerintahan, itu bisa dilihat oleh Demokrat sebagai peluang untuk merebut atau mengonsolidasikan pemilih-pemilih yang tidak puas dengan Pak Jokowi,” tandasnya(RMOL)