Moeldoko Dikabarkan yang Temui Kelompok Pengkudeta AHY di Sebuah Hotel di Rasuna Said
logo

1 Februari 2021

Moeldoko Dikabarkan yang Temui Kelompok Pengkudeta AHY di Sebuah Hotel di Rasuna Said

Moeldoko Dikabarkan yang Temui Kelompok Pengkudeta AHY di Sebuah Hotel di Rasuna Said



GELORA.CO - Isu kudeta terhadap Ketua Umum Partai Demokrat, Agus Harimurti Yudhoyono (AHY) mengerucut kepada sosok Kepala Staf Kepresidenan (KSP) Moeldoko.

Moeldoko sendiri mengakui telah didatangi sejumlah orang yang diduga dari unsur Demokrat di kediamannya. Sebab ia mengaku selalu membuka pintu kepada siapa pun yang hendak bertemu dengannya.

Dikatakan Moeldoko, mereka datang berbondong-bondong secara bergelombang dan ia terima di rumahnya.

"Konteksnya apa saya juga enggak ngerti. Dari ngobrol-ngobrol itu biasanya saya awali dari pertanian karena saya memang suka pertanian. Berikutnya curhat tentang situasi yang dihadapi, ya gue dengerin aja, gitu. Berikutnya ya udah dengerin aja," kata Moeldoko saat menggelar konferensi pers secara virtual, Senin malam (1/2).

"Saya sih sebetulnya prihatin melihat situasi itu. Karena saya juga bagian yang mencintai Demokrat," sambung Moeldoko.

Namun demikian, dari kabar yang beredar, pertemuan tersebut bukan terjadi di kediaman Moeldoko.

Pertemuan tersebut dikabarkan terjadi di Hotel Aston Rasuna Said lantai 28 pada Rabu (27/1). Moeldoko mendatangi lokasi tersebut dan menggelar pertemuan sekitar pukul 21.00 WIB.

Hingga saat ini, redaksi masih mencoba mengonfirmasi informasi yang beredar tersebut, baik kepada Demokrat maupun ke Moeldoko.

Adapun keterkaitan Moeldoko yang diduga hendak mengudeta AHY di kursi pimpinan Demokrat disampaikan Kepala Badan Komunikasi Strategis DPP Partai Demokrat, Herzaky Mahendra Putra.

"Berdasarkan pengakuan, kesaksian dari BAP sejumlah pimpinan tingkat pusat maupun daerah Partai Demokrat yang kami dapatkan, mereka dipertemukan langsung dengan KSP Moeldoko yang ingin mengambil alih kepemimpinan Partai Demokrat secara inkonstitusional untuk kepentingan pencapresan 2024," kata Herzaky Mahendra. (*)