LSM: Penebangan Hutan di Papua Naik Saat Era Jokowi
logo

11 Februari 2021

LSM: Penebangan Hutan di Papua Naik Saat Era Jokowi

LSM: Penebangan Hutan di Papua Naik Saat Era Jokowi


GELORA.CO - Koalisi Indonesia Memantau menyatakan penebangan hutan di Papua dan Papua Barat meningkat sepanjang pemerintahan Presiden Joko Widodo (Jokowi). Koalisi tersebut terdiri dari 11 lembaga swadaya masyarakat (LSM).

Direktur Informasi dan Data Auriga Nusantara, Dedy Sukmara mengatakan dalam 20 puluh tahun terakhir tutupan hutan alam di Papua dan Papua Barat menyusut 663.443 hektare. Sebesar 71 persen terjadi sepanjang 2011-2019.

"Jika kita rata-rata deforestasi di Papua 34 ribu hektare per tahun. Dan puncaknya 2015 mencapai 89 ribu hektare," kata Dedy dikutip dari YouTube Auriga Nusantara, Kamis (11/2).

Mengutip paparan Dedy, penyusutan tutupan hutan paling besar terjadi di Kabupaten Merauke dengan 123 ribu hektare, Boven Digul 51,6 ribu hektare, Nabire 32,9 ribu hektare, Teluk Bintuni 33,4 ribu hektare, Sorong 33,4 ribu hektare, dan Fakfak 31,7 ribu hektare.

Jika dilihat berdasarkan luas penebangan hutan di Tanah Papua, angkanya paling masif saat era Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan (LHK) Siti Nurbaya, yakni mencapai 298,6 ribu hektare pada 2015-2019.

Jumlah tersebut sama dengan saat kepemimpinan dua menteri LHK di era Presiden ke-6 Susilo Bambang Yudhoyono (SBY). Deforestasi era MS Kaban (2005-2009) mencapai 102,4 ribu hektare. Kemudian saat Zulkifli Hasan (2009-2014) mencapai 196,2 ribu hektare. Artinya deforestasi selama 9 tahun era SBY mencapai angka yang sama dengan 4 tahun sepanjang era Jokowi.

Namun, trennya berbeda jika dilihat berdasarkan luas pelepasan kawasan hutan (PHK) atau izin usaha yang diterbitkan masing-masing menteri. Pelepasan kawasan hutan paling gencar dilakukan Zulhas dengan menerbitkan 37 izin usaha seluas 887,1 ribu hektare.

Sementara Siti Nurbaya hanya mengeluarkan 15 izin seluas 254,4 ribu hektare. Meski demikian, angka tersebut masih jauh lebih tinggi dibanding izin usaha yang diterbitkan menteri LHK lainnya dari Hasjrul Harahap (era Presiden ke-2 Soeharto) sampai MS Kaban.

Dari keseluruhan luas pelepasan kawasan hutan sepanjang 1992-2019, 1,3 juta hektare di antaranya ditujukan untuk konsesi perkebunan kelapa sawit. Angka itu mencakup 84 persen dari total pelepasan hutan di Papua.

Selain di Papua, Koalisi Indonesia Memantau juga mendapati peningkatan laju penebangan hutan sepanjang 2015-2019 di Maluku, Maluku Utara, Papua Barat, Sulawesi Tengah, Papua dan lima provinsi lain di luar Indonesia Timur.

"Analisis ini menunjukkan tren deforestasi bergeser dari hutan di wilayah barat ke timur Indonesia," ujarnya. (*)