Kuasa Hukum Ustadz Maaher Bakal Minta IDI Bentuk Tim Medis Independen
logo

9 Februari 2021

Kuasa Hukum Ustadz Maaher Bakal Minta IDI Bentuk Tim Medis Independen

Kuasa Hukum Ustadz Maaher Bakal Minta IDI Bentuk Tim Medis Independen


GELORA.CO - Kuasa hukum almarhum Ustaz Maaher At-Thuwailibi atau Soni Eranata akan mendesak Ikatan Dokter Indonesia (IDI) membentuk tim medis independen untuk mengungkap kematian kliennya tersebut. Hal itu dilakukan jika alasan wafatnya Maaher dianggap janggal.

"Kami akan meminta kepada IDI untuk dibentuknya tim medis independen kalau memang kematian Ustaz Maaher ada kejanggalan," kata salah satu kuasa hukum almarhum Ustaz Maaher At-Thuwailibi atau Soni Eranata, Novel Bakmumin, saat dihubungi Suara.com, Selasa (9/2/2021).

Novel mengatakan, pihaknya akan meminta keterangan secara terbuka dari Polri terkait penyebab pasti meninggalnya Maaher alias Soni tersebut.

"Kami sebagai kuasa hukum meminta keterangan terbuka dari tim medis setempat untuk mengklarifikasi sebab kematian tersebut," tuturnya.

Novel dan pihak kuasa hukum lainnya menyampaikan duka mendalam atas wafatnya Soni Eranata tersebut. Penangguhan penahanan yang tak pernah dikabulkan Polri disayangkan kuasa hukum.

"Saya sangat menyesalkan upaya yang sudah tidak menimbang unsur kemanusiaan," tuturnya.

Karo Penmas Divisi Humas Mabes Polri Brigjen Pol Rusdi Hartono membenarkan, bahwa Ustadz Maaher At-Thuwailibi atau Soni Eranata meninggal dunia. Menurut Rusdi, Maaher meninggal dunia akibat sakit.

"Benar karena sakit," kata Rusdi saat dikonfirmasi, Senin (8/2/2021).

Maaher sebelumnya dikabarkan meninggal dunia di Rutan Bareskrim Polri. Kabar tersebut disampaikan oleh eks Sektretaris Bantuan Hukum DPP Fornt Pembela Islam (FPI) Aziz Yanuar.

"Ustaz Maher meninggal dunia di Rutan Mabes Polri beberapa menit lalu, semoga husnul khotimah, dan semoga mendapatkan pahala syahid. Kami khawatir habaib dan ulama kami," kata Aziz saat dikonfirmasi, Senin (8/2/2021). []