Ilmuwan Harvard: Alien Kunjungi Bumi 2017, Ini Buktinya
logo

3 Januari 2021

Ilmuwan Harvard: Alien Kunjungi Bumi 2017, Ini Buktinya

Ilmuwan Harvard: Alien Kunjungi Bumi 2017, Ini Buktinya



GELORA.CO - Saat tanda pertama kehidupan berakal pertama kali mengunjungi kita dari luar angkasa, itu bukanlah piring raksasa yang melayang-layang di atas New York. Kemungkinan besar, itu akan menjadi sampah peradaban alien.

Avi Loeb, ketua Departemen Astronomi Harvard, yakin dia sudah menemukan sebagian dari sampah itu.

Melalui bukunya yang akan datang, “Extraterrestrial: The First Sign of Intelligent Life Beyond Earth” (Houghton Mifflin Harcourt), pada 26 Januari, profesor tersebut memaparkan kasus yang menarik, mengapa sebuah objek yang baru-baru ini mengembara ke tata surya kita bukan sekadar batu tapi sebenarnya adalah bagian dari teknologi alien.

Objek tersebut bergerak menuju tata surya kita dari arah Vega, bintang terdekat yang berjarak 25 tahun cahaya, dan mencegat bidang orbit tata surya kita pada 6 September 2017.

"Pada 9 September, lintasannya membawanya paling dekat ke matahari. Pada akhir September, ia melesat dengan kecepatan sekitar 58.900 mil per jam melewati jarak orbit Venus, dan kemudian, pada 7 Oktober, ia melesat melewati Bumi sebelum bergerak cepat menuju konstelasi Pegasus dan kegelapan di sekitarnya," tulis Loeb dalam bukunya dilansir laman New York Post, Minggu (3/1/2021).

Objek tersebut pertama kali ditemukan sebuah observatorium di Hawaii yang berisi Teleskop Survei Panorama dan Sistem Respons Cepat (Pan-STARRS) - teleskop definisi tertinggi di bumi. Objek luar angkasa itu dijuluki Oumuamua.

Saat para penjelajah luar angkasa pergi, itu relatif kecil dengan panjang hanya sekitar 100 yard, tetapi itu adalah masalah besar dalam komunitas ilmiah.

Sebagai permulaan, itu adalah objek antarbintang pertama yang terdeteksi di dalam tata surya kita. Menilai dari lintasan objek, para astronom menyimpulkan bahwa benda itu tidak terikat oleh gravitasi matahari, yang menunjukkan bahwa ia hanya bergerak melewatinya.

Tidak ada foto tajam yang dapat diambil, tetapi para astronom dapat melatih teleskop mereka pada objek tersebut selama 11 hari, mengumpulkan banyak data lain.

Awalnya, para ilmuwan mengira itu adalah komet biasa. Namun Loeb mengatakan bahwa asumsi berisiko memungkinkan yang familier untuk menentukan apa yang mungkin kita temukan.

“Apa yang akan terjadi jika manusia gua melihat ponsel?” Dia bertanya.

Dia telah melihat batu sepanjang hidupnya, dan dia akan mengira itu hanya batu yang berkilau. Loeb segera membuka pikirannya pada kemungkinan lain, yakni itu bukan komet tetapi teknologi yang dibuang dari peradaban alien.

Sejumlah properti yang tidak biasa tentang objek tersebut membantu Loeb membuat kesimpulan ini. Pertama adalah dimensi 'Oumuamua.

Para astronom melihat cara objek memantulkan sinar matahari. Kecerahannya bervariasi sepuluh kali lipat setiap delapan jam, menunjukkan bahwa itu adalah jumlah waktu yang dibutuhkan untuk menyelesaikan rotasi penuh.

Para ilmuwan menyimpulkan bahwa benda itu setidaknya lima sampai sepuluh kali lebih panjang daripada lebarnya - seperti bentuk cerutu.

Tidak ada badan luar angkasa yang terjadi secara alami yang pernah kami lihat terlihat seperti itu - atau bahkan mendekati.

“Ini akan membuat geometri 'Oumuamua menjadi lebih ekstrim dengan setidaknya beberapa kali dalam rasio aspek - atau lebarnya terhadap ketinggiannya - daripada asteroid atau komet paling ekstrim yang pernah kita lihat," tulis Loeb dalam bukunya.

Terlebih lagi, dia menambahkan, Oumuamua luar biasa cerah. Setidaknya sepuluh kali lebih reflektif daripada asteroid atau komet lain di tata surya [berbatu].

Dia menyamakan permukaannya dengan logam mengkilap. Tapi anomali yang benar-benar mendorong Loeb menuju E.T. hipotesis adalah cara Oumuamua bergerak.

“Dorongan berlebih dari matahari - itulah yang mematahkan punggung unta,” katanya.

Dengan menggunakan ilmu fisika, para ilmuwan dapat menghitung jalur pasti yang harus diambil sebuah benda dan kecepatan benda itu bergerak karena gaya gravitasi yang diberikan oleh matahari.

Tarikan matahari akan mempercepat objek secara besar-besaran saat semakin dekat, lalu menendangnya ke sisi lain, hanya agar objek tersebut melambat secara signifikan saat semakin menjauh.

"Tapi Oumuamua tidak mengikuti lintasan yang dihitung ini. Objek tersebut, pada kenyataannya, berakselerasi sedikit, tetapi pada tingkat yang sangat signifikan secara statistik," tulis Loeb, saat bergerak menjauh dari matahari.

Dengan kata lain, itu jelas didorong oleh suatu gaya selain gravitasi matahari saja.

Awalnya penjelasannya tampak sederhana. Komet menunjukkan percepatan yang serupa, karena saat mendekati matahari, permukaannya menghangat, melepaskan gas yang pernah membeku, yang bertindak seperti mesin roket.

Materi yang dilepaskan itu, bagaimanapun, membentuk ekor komet yang khas. Para ilmuwan mengamati dengan cermat ekor atau tanda gas atau debu yang mungkin mendorong 'Oumuamua dan muncul dalam keadaan kosong.

Loeb menghitung bahwa dengan ini dan anomali lainnya, kemungkinan bahwa 'Oumuamua adalah komet acak adalah sekitar satu dalam satu kuadriliun, membawanya ke hipotesis blockbusternya.

Satu kemungkinan, yang cukup aneh, dapat ditemukan dalam teknologi yang sudah kita miliki di bumi ini.

Sekitar 400 tahun yang lalu, astronom Johannes Kepler mengamati ekor komet yang bertiup di tempat yang tampak seperti angin matahari dan bertanya-tanya apakah kekuatan yang sama, dapat mendorong kapal roket melintasi ruang angkasa seperti angin mendorong kapal melalui air.

Itu adalah ide cerdas yang sekarang digunakan para ilmuwan untuk mengembangkan layar cahaya untuk probe. Lembaran tipis reflektif dibentangkan di ruang angkasa untuk menangkap partikel yang mengalir dari matahari, mendorong kapal dengan kecepatan tinggi melalui ruang hampa yang kosong. Atau, laser yang kuat dari bumi dapat diarahkan ke layar untuk membuatnya melaju lebih cepat.

Loeb, yang terlibat dalam proyek layar ringan untuk mengirim pesawat kecil tak berawak ke bintang terdekat, berkata jika kita penduduk bumi telah memikirkan ide ini, lalu mengapa alien tidak bisa?

Dia dan rekannya menghitung angka dan berhipotesis bahwa Oumuamua sebenarnya tidak berbentuk cerutu tetapi mungkin sebuah piringan setebal kurang dari satu milimeter, dengan proporsi seperti layar yang akan menjelaskan akselerasi yang tidak biasa saat bergerak menjauh dari matahari.

Mengenai tujuannya, Loeb tidak sepenuhnya yakin. Dia berspekulasi bahwa itu bisa jadi "sampah luar angkasa" yang pernah berfungsi sebagai semacam pelampung navigasi ruang angkasa yang digunakan oleh peradaban dahulu kala.

“Satu-satunya cara untuk mencari [peradaban alien] adalah dengan mencari sampah mereka, seperti jurnalis investigasi yang memeriksa sampah selebriti,” kata Loeb.

Tentu saja, tidak semua orang dalam komunitas ilmiah setuju dengan teorinya. Pada Juli 2019, Tim Oumuamua dari Institut Sains Luar Angkasa Internasional menerbitkan sebuah artikel di Nature Astronomy yang menyimpulkan, mereka tidak menemukan bukti kuat yang mendukung penjelasan alien untuk' Oumuamua. Loeb mengakui bahwa teorinya telah mengangkat alis para astronom, tetapi dia teguh dengan temuannya.

"Beberapa orang tidak ingin membahas kemungkinan adanya peradaban lain di luar sana. Mereka percaya kami spesial dan unik. Saya pikir itu adalah prasangka yang harus ditinggalkan," katanya kepada The Post.

Loeb mengatakan bahwa para skeptis berusaha sekuat tenaga untuk menetapkan asal-usul alami objek tersebut dan bahwa penjelasan yang mereka berikan untuk menjelaskan sifat-sifat anehnya tidak sesuai dengan pengawasan.

Misalnya, beberapa ilmuwan berpendapat bahwa percepatan 'Oumuamua disebabkan oleh hidrogen yang membeku di permukaannya yang berubah menjadi gas dan mendorongnya seperti komet, dan bahwa hidrogen tidak akan terlihat oleh kamera inframerah Bumi, itulah sebabnya kami tidak mendeteksinya. .

Namun Loeb dan seorang koleganya menerbitkan makalah yang menunjukkan bahwa gunung es hidrogen yang melintasi ruang antarbintang akan menguap jauh sebelum mencapai tata surya kita. (*)
close
Subscribe