Refly Ungkap Penanggung Jawab Kisruh Lahan Pesantren Habib Rizieq
logo

29 Desember 2020

Refly Ungkap Penanggung Jawab Kisruh Lahan Pesantren Habib Rizieq

Refly Ungkap Penanggung Jawab Kisruh Lahan Pesantren Habib Rizieq


GELORA.CO - Ahli Hukum Tata Negara Refly Harun turut menyoroti kisruh lahan antara PT Perkebunan Nusantara (PTPN) VIII dengan pengelola Pondok Pesantren Markaz Syariah Agrokultural di Megamendung, Kabupaten Bogor, Jawa Barat.

Pesantren yang didirikan Pemimpin Front Pembela Islam (FPI) Habib Rizieq Shihab itu berdiri di lahan yang kini diperkarakan.

Pihak PTPN VIII melayangkan somasi dan meminta lahan tersebut segera dikosongkan.

Atas saling klaim kepemilikan tersebut, Refly pun menilai lahan tidak bisa dirampas begitu saja oleh PTPN VIII, jika proses peralihan tanah sudah dilakukan secara legal dan memenuhi tahapan birokrasi yang melibatkan pejabat setempat.

Namun begitu, Refly berujar, pengakuan atas tanah itu pun harus berbekal putusan pengadilan yang berkekuatan hukum tetap.

"Yang harus mengganti rugi kalau itu memang tanah mereka (PTPN VIII) adalah pihak yang menjual kepada HRS/pesantren HRS. Jadi, bukan HRS/tanahnya diklaim dirampas kembali, tetapi ganti rugi ditujukan kepada pihak-pihak yang menjual tanah tersebut," terang Refly sebagaimana dikutip dari kanal YouTube-nya, Selasa (29/12).

"Tapi, sekali lagi harus berbekal putusan pengadilan yang berkekuatan hukum tetap," imbuhnya.

Refly, yang juga tokoh Koalisi Aksi Menyelamatkan Indonesia (KAMI) itu, menilai PTPN VIII bisa kehilangan hak atas tanah jika terbukti menelantarkan lahan selama 25 tahun.

Jika memang demikian, lanjut Refly, PTPN VIII bisa dituduh balik karena tidak menjalankan kewajiban untuk mengusahakan lahan sebagaimana izin hak guna usaha (HGU) yang diberikan.

"Makanya kata Maiyasyak Johan (penulis artikel yang menjadi ulasan konten), PTPN VIII bisa dituduh balik sebagai pihak yang menelantarkan tanah dan tidak melaksanakan kewajibannya atas tanah untuk mengupayakan dan mengusahakan tanah tersebut sesuai dengan izin HGU yang diberikan," ucap Refly.

Ia pun meminta agar penyelesaian kisruh lahan ini diselesaikan melalui mekanisme hukum tanpa menyisipkan agenda politik.

"Kalau secara politik tidak akan ada yang berani melawan tanah negara kalau negara kita muncul sebagai otoritarianis apalagi FPI pihak yang disasar," pungkas Reflyl.

PTPN VIII diketahui telah mengirimkan surat somasi kepada pihak pesantren agar dalam waktu tujuh hari bisa mengosongkan lahan. PTPN VIII menilai pesantren tersebut berada di atas tanah miliknya. Jika somasi tidak diindahkan, PTPN VIII akan membawa ke jalur hukum.

Namun, Tim Hukum Advokasi Pondok Pesantren Markaz Syariah milik Rizieq menyatakan somasi itu tidak tepat sasaran.

"Somasi Saudara adalah error in persona karena seharusnya Pihak PTPN VIII mengajukan complain baik pidana ataupun perdata kepada pihak yang menjual tanah tersebut kepada Pihak Pesantren atau HRS [Habib Rizieq Shihab]," kata tim hukum.

"Karena Pihak Pesantren dengan diketahui semua aparat dari mulai Kepala Desa hingga Gubernur membeli tanah tersebut dari pihak lain yang mengaku dan menerangkan tanah tersebut miliknya," demikian jawab tim advokasi. (*)