Saling Klaim Di Media Sosial, Perang Azerbaijan- Armenia Dahsyatnya Melebihi Perang Enam Hari Israel-Arab 1967 -->
logo

8 Oktober 2020

Saling Klaim Di Media Sosial, Perang Azerbaijan- Armenia Dahsyatnya Melebihi Perang Enam Hari Israel-Arab 1967

Saling Klaim Di Media Sosial, Perang Azerbaijan- Armenia Dahsyatnya Melebihi Perang Enam Hari Israel-Arab 1967


GELORA.CO - Perang Azerbaijan dan Armenia terbaru telah berlangsung selama hampir dua minggu. Tak hanya kontak fisik, perang kini juga merambah ke media sosial kedua negara.

Akun media sosial yang terkait dengan kementerian pertahanan di kedua sisi konflik telah berusaha menggunakan media sosial dan perang informasi untuk membuatnya tampak bahwa pihak lain kalah, seperti dikutip dari Jerusalem Post, Rabu (7/10).

Jumlah tank, kendaraan dan senjata yang mereka klaim telah dihancurkan mulai melebihi beberapa jumlah di beberapa front Perang Enam Hari Israel-Arab 1967 - kecuali dengan tidak ada keuntungan aktual di lapangan untuk ditunjukkan.

Akun media sosial Azerbaijan misalnya, sekarang mengklaim telah menghancurkan hingga 250 tank dan kendaraan lapis baja milik Armenia. Mereka juga mengklaim telah menghancurkan 150 kendaraan militer lainnya, seperti jip atau truk pasokan, dan telah menetralkan 270 artileri dan beberapa peluncur roket. Baku juga menegaskan telah mengenai lebih dari 60 sistem pertahanan udara, termasuk klaim bahwa mereka menyerang sistem S-300 - dan telah menghancurkan delapan persenjataan serta 11 pusat komando dan kendali.

Definisi dari 'sistem pertahanan udara' mungkin cukup luas, mengingat beberapa di antaranya adalah penempatan senapan mesin dan beberapa di antaranya adalah sistem yang lebih canggih. Karena semua angka tampaknya berakhir rapi dengan angka nol, harus diasumsikan bahwa angka-angka itu merupakan perkiraan.

Azerbaijan telah menerbitkan sejumlah besar rekaman drone yang menunjukkan penghancuran sekitar 40 tank Armenia dari jenis T-72, menurut laporan. Itu berarti bahwa meski angkanya mungkin hanya perkiraan atau untuk propaganda, ada banyak kerugian di pihak Armenia.

Sementara itu di sisi Armenia, mereka juga mengklaim telah menghancurkan materi Azeri yang bernilai di seluruh divisi. Sebanyak 127 drone telah ditembak jatuh, serta 16 helikopter, 17 pesawat dan empat peluncur roket Smerch yang lebih besar dihantam, kata pihak Armenia. Mereka juga mengklaim telah menghancurkan 416 kendaraan militer Azerbaijan.

Jumlah kendaraan yang hancur sekarang tampaknya mendekati ukuran Perang Enam Hari Israel-Arab. Kerugian di kedua belah pihak sekarang seharusnya lebih dari kekalahan Israel dalam Perang Enam Hari. Kedua belah pihak juga kehilangan lebih banyak dari front Suriah dan Yordania dalam perang itu. Kerugian tersebut tidak melebihi front Mesir, di mana ratusan tank Mesir dan perkiraan ribuan kendaraan hancur atau ditinggalkan di Sinai selama konflik.

Tidak pernah, besarnya kerugian, meskipun akurat dari jauh, menggambarkan ukuran dan dampak pertempuran di Nagorna-Karabakh. Ini juga menggambarkan bagaimana perang informasi dan propaganda yang menyebar ke media dapat membuat satu pihak atau pihak lain tampak menderita kerugian yang menghancurkan.

Jumlah UAV, misalnya, yang diklaim Armenia telah jatuh, belum pernah terjadi sebelumnya. Jumlah artileri yang diklaim Azerbaijan telah diserang dan sistem pertahanan udara dihancurkan juga lebih banyak daripada di banyak perang sebelumnya.

Misalnya operasi Israel di Lembah Bekaa pada tahun 1982, yang dirancang untuk menekan pertahanan udara Suriah di Lebanon, menghantam sekitar 29 baterai rudal permukaan-ke-udara. 

Jika Baku ingin dipercaya, sekarang telah melampaui angka itu. Israel menghancurkan baterainya dalam waktu sekitar dua jam, sedangkan suku Azeri membutuhkan waktu sekitar seminggu.

Namun penggunaan drone oleh Azerbaijan - terutama amunisi yang berkeliaran, banyak di antaranya dibuat oleh Israel - menggambarkan keefektifan senjata-senjata ini.

Angka-angka yang miring, di mana Azerbaijan mengklaim telah menghancurkan sebagian besar pertahanan udara Armenia sementara Armenia mengklaim telah menjatuhkan sebagian besar armada pesawat tak berawak Azerbaijan, menunjukkan seperti apa perang modern itu. Ini tentang menggunakan sensor untuk mengidentifikasi posisi, kendaraan, dan target musuh, sementara pihak lain menggunakan radar dan peperangan elektronik untuk mengidentifikasi ancaman. Kedua belah pihak kemudian mencari overmatch teknologi untuk menetralkan platform musuh sebelum dikalahkan.

Hal ini dapat mengakibatkan konflik berat sebelah yang ekstrim, seperti yang dilancarkan AS terhadap Saddam Hussein di Irak pada tahun 1991. Begitu seseorang dapat menguasai udara dan memburu tank dan pertahanan udara musuh, musuh harus mengandalkan hal-hal seperti roket jarak jauh. Bagaimanapun, penggunaan sensor untuk menemukan dan menghilangkan target dapat membuat kekuatan lapis baja yang besar tampak rentan.

Azeri dan Armenia sekarang mencari tahu apa yang telah dipelajari negara lain dalam konflik masa lalu. Tidak ada rencana yang bertahan dari kontak dengan pasukan musuh, tetapi kedua belah pihak melakukan pertempuran dengan jenis kekuatan yang berbeda. 

Tidak jelas apakah seseorang memiliki keunggulan total, tetapi tim asal Armenia itu telah didorong mundur sedikit demi sedikit. Pertanyaannya tetap, kapan mereka akan merasa tertekan hingga mencapai titik puncak di lapangan - atau apakah kemampuan mereka untuk bertahan akan melemahkan pasukan Azerbaijan. (RMOL)