Buntut Unjuk Rasa Ricuh, Ketua KAMI Kota Medan Ditangkap Polisi -->
logo

12 Oktober 2020

Buntut Unjuk Rasa Ricuh, Ketua KAMI Kota Medan Ditangkap Polisi

Buntut Unjuk Rasa Ricuh, Ketua KAMI Kota Medan Ditangkap Polisi


GELORA.CO - Pihak Kepolisian menangkap Ketua Koalisi Aksi Menyelamatkan Indonesia (KAMI) Kota Medan, Khairi Amri.

Penangkapan ini berkaitan dengan unjuk rasa berujung ricuh yang terjadi di Kota Medan kemarin.



"Yang bersangkutan sudah diamanakan dan diperiksa," kata Kabid Humas Polda Sumut, Kombes Tatan Dirsan Atmaja dikutip dari Kantor Berita RMOLSumut, Senin (12/10).

Tatan menolak menjelaskan secara detail mengenai penangkapan dan pemeriksaan yang dilakukan terhadap Khairi Amri. Pihak Kepolisian menurutnya, masih memintai keterangan kepada yang bersangkutan.

"Kita tunggu hasil pemeriksaan saja nanti," ungkapnya.

Diketahui, aksi unjuk rasa ricuh menolak Omnibus Law UU Cipta Kerja terjadi di beberapa tempat di Indonesia. KAMI sendiri menjadi ramai diisukan menjadi pihak yang berada dibalik kericuhan tersebut.

Pihak KAMI Pusat sendiri memastikan hal ini merupakan fitnah yang sengaja ditujukan kepada mereka mengingat mereka sangat banyak mengkritik pemerintahan saat ini.

Deklarator KAMI, Adhie Massardi memastikan bahwa sejak berdiri KAMI konsisten menjadi gerakan moral konstitusional yang juga mendukung gerakan civil society anti kekerasan.

"Koalisi Aksi Menyelamatkan Indonesia adalah gerakan moral konstitusional yang anti-kekerasan (non-violence) dan mendukung gerakan civil society anti-kekerasan," pungkasnya. (RMOL)