Sekutu Erdogan: Pecahnya Perang Turki dan Yunani Hanya Masalah Waktu -->
logo

4 September 2020

Sekutu Erdogan: Pecahnya Perang Turki dan Yunani Hanya Masalah Waktu

Sekutu Erdogan: Pecahnya Perang Turki dan Yunani Hanya Masalah Waktu

GELORA.CO -  Politikus Turki yang juga sekutu Presiden Recep Tayyip Erdogan memperingatkan bahwa perang dengan antara negaranya dengan Yunani sekarang "hanya masalah waktu". Devlet Bahceli, pimpinan Partai Gerakan Nasionalis Turki mengatakan, rencana Yunani untuk memperpanjang wilayah perairannya sejauh 12 mil akan memicu konflik berdarah.

Ketakutan akan bentrokan skala penuh antara Turki dan Yunani berkembang setelah angkatan laut kedua negara unjuk kekuatan di perairan yang diperebutkan antara Siprus dan Kreta.
Dan Bahceli sekarang telah menyatakan dia yakin rencana "invasi" Yunani akan "memiliki akhir yang sangat buruk."

“Tidak terbayangkan untuk meninggalkan kepentingan sejarah kita di Mediterania dan Laut Aegea. Nampaknya nafsu makan dan keinginan Yunani untuk dilempar ke laut kembali membengkak," katanya sebagaimana dilansir The Sun.

Politikus itu menekankan konflik di Mediterania dan Laut Aegea sekarang tinggal menunggu waktu.

"Tujuan Yunani adalah untuk datang lagi dan menduduki tanah kami (Turki) dari tempat kami membuang mereka 98 tahun lalu. Kami menghadapi rencana invasi baru,” katanya.

“Mulai saat ini, sikap dan perilaku Yunani akan menentukan apakah ketegangan yang meningkat akan menyebabkan pendarahan atau konfrontasi yang keji," tambahnya.

Komentar itu disampaikan Dan di tengah pertikaian diplomatik yang diperpanjang setelah Turki mengirim kapal penelitian Oruc Reis mereka ke perairan yang disengketakan untuk mensurvei dasar laut untuk mencari gas dan minyak pada 10 Agustus. Oruc Reis dikawal oleh kapal perang Turki.

Tindakan itu memicu kemarahan Athena, yang menanggapi dengan mengirimkan kapal angkatan laut dan mengumumkan latihan militer di selatan Turki dan di pulau Kastellerizo Yunani, hanya satu mil di selatan pantai Turki.

Athena mengklaim bahwa kapal itu beroperasi di atas landas kontinen Yunani di daerah di mana ia memiliki hak eksklusif atas potensi cadangan gas dan minyak bawah laut - mendorong negara itu untuk mengirim kapal perang untuk melacak armada Turki.

Ketegangan meningkat lebih lanjut ketika Turki mengonfirmasi kapal perang angkatan lautnya melakukan "pelatihan maritim" dengan kapal Amerika Serikat (AS) di Mediterania Timur.

Menanggapi krisis yang berkembang, Yunani juga mengumumkan akan memperluas perairan teritorialnya di sepanjang garis pantai baratnya dari enam mil laut menjadi 12 mil laut.

Perpanjangan yang direncanakan tidak akan mempengaruhi wilayah di tengah perselisihan Yunani-Turki. Namun, Turki sebelumnya telah memperingatkan bahwa setiap perluasan perairan Yunani di Laut Aegea akan dianggap sebagai penyebab perang.

Erdogan bersikeras bahwa Ankara tidak akan menerima konsesi apa pun sebelum melanjutkan dialog dengan Yunani, seperti menangguhkan program eksplorasi gasnya.

“Turki akan mengambil apa yang menjadi haknya di Mediterania, di Laut Aegea dan di Laut Hitam,” kata Erdogan.

“Sama seperti kami tidak mengawasi wilayah, kedaulatan, dan kepentingan siapa pun, kami tidak akan pernah berkompromi tentang apa yang menjadi milik kami. Kami bertekad untuk melakukan apapun yang diperlukan dalam politik, ekonomi dan militer ”.

Dia mengecam Yunani: "Kami mengundang lawan bicara kami untuk bertindak bersama dan untuk menghindari kesalahan yang akan menyebabkan kehancuran mereka".

Kata-katanya muncul saat Turki mengatakan akan mengadakan latihan tembak-menembak di Mediterania timur di lepas Pantai Iskenderun, timur laut Siprus.

Sekutu NATO lainnya juga telah terseret ke dalam perselisihan, dengan Prancis mengumumkan akan bergabung dengan Yunani, Italia, dan Siprus untuk latihan angkatan laut bersama di wilayah tersebut.[]