Modus Dukun Caboel di Gresik, Transfusi Obat Lewat Hubungan B*dan -->
logo

14 September 2020

Modus Dukun Caboel di Gresik, Transfusi Obat Lewat Hubungan B*dan

Modus Dukun Caboel di Gresik, Transfusi Obat Lewat Hubungan B*dan

GELORA.CO - Seorang dukun di Kabupaten Gresik dilaporkan ke polisi atas dugaan perbuatan tidak senonoh. Yakni mencebuli pasien dengan alasan metode penyembuhan dari penyakit. Dukun itu berinisial IAK beralamat di Kebomas, Gresik.

Praktik cabul berkedok pengobatan itu dibongkar oleh M selaku suami dari salah satu korban. Ia nyaris tak percaya dukun yang dianggap guru spiritualnya itu tega men*duri istrinya yang sedang sakit.

Total ada empat kali perbuatan tidak senonoh itu dilakukan. Kontan saja ia marah, lalu melaporkan kejadian ini ke polisi.

Belakangan diketahui korban bukan cuma istrinya, namun ada banyak korban lain bermunculan. Semuanya perempuan dan bekas pasien dari sang dukun.

"Total ada tujuh korban yang pernah dicabuli. Empat warga Gresik, dua warga Surabaya dan satu warga Malang. Semula saya melaporkan ke Polda Jatim tapi dilimpahkan ke Polres Gresik," kata M suami korban saat dihubungi, Senin (14/9/2020).

M menceritakan semua itu bermula dari istrinya yang kerap mengeluh sakit. Ia tidak tahu harus berobat ke siapa. Sampai akhirnya ia menyadari bahwa IAK yang dianggap gurunya itu bisa mengobati.

Pembawaan pelaku yang tampak agamis itu membuat M sangat percaya. Sampai akhirnya pelaku diundang ke rumah korban. Di sana ia melakukan ritual seperti biasa, mulanya dengan zikir bersama di rumah.

M tidak curiga karena pelaku bersama kelompok zikir dan dirinya memang biasa melakukan ritual keagamaan secara bersama. Tiba-tiba waktu itu M diminta tolong ibunya mengantar ke luar kota.

Karena sudah percaya, istri saya tinggalkan di rumah. "Ternyata di dalam kamar istri saya ditiduri," katanya.

Selang beberapa hari kemudian, sang istri kemudian berangkat berobat sendiri ke rumah pelaku yang ada di Surabaya. Dari sana M mulai curiga, sebab tidak biasanya istri berobat sendiri. Apalagi berobatnya sampai ke luar kota.

Kecurigaan M terbukti. Sepulang dari Surabaya ia mengecek handphone istri dan menemui banyak panggilan keluar dari pelaku dan chat whatsapp yang tidak senonoh. Dari sana istrinya mulai cerita apa saja yang sudah dilakukan dukun itu.

"Istri saya ngaku, tapi pelaku ini malah tidak mengaku. Ngakunya transfusi ilmu penyembuhan penyakit dengan berhubungan badan," ujarnya.

Saat ini M berusaha memaafkan perbuatan istri. Namun M masih kesal dengan perbuatan dukun yang dianggap gurunya itu. Sebab, bukanya menyembuhkan penyakit malah menyetubuhi istrinya.

Ia berharap polisi segera menangkap pelaku atas perbuatannya selama ini. Bahkan sebelumnya, M sempat melaporkan masalah ini ke Polda Jatim namun kasus itu dilimpahkan ke Polres Gresik.

Sementara itu Kasubag Humas Polres Gresik, AKP Bambang Angkasa saat dikonfirmasi belum bisa berbicara banyak. Ia masih harus mengecek lebih dahulu apakah kasus itu sudah dilimpahkan apa belum. "Saya cek dulu kebenarannya," ujarnya. []