Mahasiswa NTT di Tangsel Jadi Korban Penembakan, Peluru Tembus Paru-paru -->
logo

9 Agustus 2020

Mahasiswa NTT di Tangsel Jadi Korban Penembakan, Peluru Tembus Paru-paru

Mahasiswa NTT di Tangsel Jadi Korban Penembakan, Peluru Tembus Paru-paru


GELORA.CO - Wilibrodus Ode (25), mahasiswa asal Nusa Tenggara Timur (NTT) menjadi korban penembakan orang tak dikenal.

Penembakan itu dialami Wili pada Minggu (19/7/2020) sekitar pukul 00.30 WIB.

Saat itu, dirinya tengah mengendarai sepeda motor melintas di Jalan Raya Serong, Serpong Utara, Tangerang Selatan.

“Lagi mau ke tempat saudara. Saya di motor, kena tembak di punggung bagian kanan atas,” tuturnya kepada PojokBanten.com, Minggu (9/8/2020).

Ia menceritakan, saat itu dirinya memang mendengar ada suara letusan.

Hanya saja Wili tak mengiria bahwa itu adalah suara letusan tembakan.

“Memang saat ada suara ledakan, tidak berpikir kalau itu tembakan. Saya akhirnya jalan terus, tidak terasa sakit,” ujarnya.

Baru setelah tiba di rumah saudaranya di Legok, Kabupaten Banten, ia merasakan sakit pada punggungnya.

Selain itu, darah pun keluar terus membasahi bajunya.

“Baru terasa kalau sakit, nyeri gitu, dan berdarah,” ungkapnya.

Saat itu pula, dirinya merasakan ada sesuatu bersarang di punggungnya.

“Terus saya ngerasa ada sesuatu di punggung. Saya minta tolong saudara, saat dibuka ternyata itu peluru,” katanya.

Mengetahui hal itu, pihak keluarga langsung melarikan Wili ke rumah sakit terdekat.

Berdasarkan pemeriksaan dan hasil rongent, peluru diketahui tembus sampai ke paru-paru.

“Kata dokter saya harus menjalani operasi besar. Ada satu peluru, pecah beberapa bagian,” tutur Wili.

Awalnya, ia dirawat di rumah sakit di wilayah Legok tapi selanjutnya dirujuk ke Rumah Sakit EMC, Cipondoh untuk menjalani operasi besar.

“Biaya operasi lebih dari Rp25 juta,” jelasnya.

Setelah menjalani masa operasi, Wili akhirnya kini diperbolehkan pulang. Ia dirawat selama sekitar sepekan.

PojokSatu.id pun mencoba konfirmasi ke Polres Kota Tangerang Selatan.

Namun, belum ada keterangan resmi yang bisa di dapat dari pihak kepolisian.[psid]