Aktivis Kembali Jadi Korban, Pembela Hak Kaum Wanita Irak Reham Yacoub Tewas Ditembak Orang Tak Dikenal -->
logo

21 Agustus 2020

Aktivis Kembali Jadi Korban, Pembela Hak Kaum Wanita Irak Reham Yacoub Tewas Ditembak Orang Tak Dikenal

Aktivis Kembali Jadi Korban, Pembela Hak Kaum Wanita Irak Reham Yacoub Tewas Ditembak Orang Tak Dikenal

GELORA.CO - Aktivis wanita yang aktif membela hak-hak kaum wanita Irak Reham Yacoub tewas setelah orang bersenjata tak dikenal menembaki mobil yang ia tumpangi di kota Basra Irak Selatan.

Reham Yacoub adalah seorang dokter dan aktivis gerakan protes lokal yang aktif sejak 2018. Ia dinyatakan tewas setelah ditembak oleh seorang pria bersenjata yang mengacungkan senapan serbu di bagian belakang sepeda motor pada hari Rabu. Tiga wanita di dalam mobil saat itu terluka, tak lama salah satu wanita meninggal kemudian.

Aktivis wanita itu dikenal karena mengorganisir gerakan wanita. Yacoub telah sering menerima ancaman terhadap nyawanya saat dirinya berpartisipasi dalam kursus pelatihan yang diawasi oleh konsulat AS di Basra pada 2017 dan 2018.

Pembunuhan Yacoub menandai insiden ketiga minggu ini di mana orang-orang bersenjata menargetkan aktivis politik anti-pemerintah setelah satu orang terbunuh dan serangan terpisah melihat penyerang melepaskan tembakan ke sebuah mobil yang membawa setidaknya dua orang lainnya.

Pemantau Hak Asasi Manusia Euro-Mediterania mengutuk pembunuhan Yacoub.

"Kebijakan impunitas yang berkelanjutan di Irak mendorong eskalasi pembunuhan sistematis di luar hukum, yang paling baru adalah pembunuhan aktivis protes terkemuka Reham Yacoub pada Rabu," kata pemantau yang berbasis di Jenewa dalam sebuah pernyataan, seperti dikutip dari Al Jazeera, Kamis (20/8).

Irak telah menyaksikan serangkaian pembunuhan dan penghilangan paksa jurnalis dan aktivis politik, serta pembunuhan ratusan pengunjuk rasa sejak Oktober 2019 yang melakukan demonstrasi menentang korupsi, kemerosotan politik dan keamanan, serta krisis ekonomi.

Gelombang kekerasan terbaru dimulai ketika aktivis Tahseen Osama terbunuh di dalam markas perusahaan internet lokal Jumat lalu, menyusul meningkatnya gerakan protes di provinsi tersebut dan tuntutan akan layanan dasar.

Pembunuhan Osama memicu kembalinya demonstrasi jalanan selama tiga hari, di mana pasukan keamanan melepaskan tembakan langsung ke pengunjuk rasa yang melemparkan batu dan bom molotov ke rumah gubernur dan memblokir beberapa jalan utama.

Perdana Menteri Mustafa al-Kadhimi kemudian memecat polisi Basra dan kepala keamanan nasional pada hari Senin dan memerintahkan penyelidikan atas kekerasan tersebut.

Pada hari yang sama, dua aktivis - Ludia Raymond dan Abbas Subhi - diserang oleh orang-orang bersenjata di Basra, yang mengakibatkan keduanya terluka parah.

Bulan lalu, pria bersenjata tak dikenal juga membunuh seorang analis keamanan terkenal, Hisham al-Hashemi, di pusat ibu kota Baghdad menyusul wawancara pers di mana dia mengkritik perilaku salah satu faksi bersenjata di Irak.

Euro-Med Monitor mengatakan salah satu faktor utama dalam pembunuhan di luar hukum baru-baru ini terhadap para aktivis dan profesional media adalah kelalaian pemerintah daerah dalam melakukan penyelidikan serius untuk menemukan para pelaku dan mengambil tindakan yang memadai untuk memastikan akuntabilitas dan keadilan.

"Kesadaran para pelaku tentang impunitas mereka dalam kejahatan pembunuhan hanya akan membuat mereka melakukan lebih banyak dari mereka di masa depan, yang mengharuskan pemerintah Irak untuk mengambil tindakan serius dan praktis untuk tidak mentolerir jenis kejahatan terhadap individu ini," katanya. (Rmol)