Saudi Pertimbangkan Melarang TikTok karena Pertimbangan Keamanan Negara
logo

13 Juli 2020

Saudi Pertimbangkan Melarang TikTok karena Pertimbangan Keamanan Negara

Saudi Pertimbangkan Melarang TikTok karena Pertimbangan Keamanan Negara

GELORA.CO – Menyusul Amerika Serikat (AS), platform video asal China, TikTok,  mendapat kecaman dari Arab Saudi. Hal ini terjadi karena rumor bahwa aplikasi itu menjadi alat yang digunakan oleh pemerintah Tiongkok untuk memata-matai pengguna yang muncul kembali secara online.

TikTok, yang dimiliki oleh perusahaan China ByteDance, adalah situs berbagi video yang mirip dengan Vine. Dengan aplikasi ini pengguna berbagi klip pendek dari diri mereka sendiri yang dapat diubah menggunakan teknologi AI.

Sinkronisasi gerak bibir bersama dengan trek lagu, dengan menggunakan filter dan menambahkan efek khusus, memberi pengguna kesempatan untuk membuat klip pendek yang dapat dibagikan dan diunduh di beberapa platform media sosial.  Selama pandemi virus corona, minat terhadap aplikasi ini meningkat tajam karena banyak pengguna mengunduh TikTok untuk menonton video dan mencoba membuatnya lagi saat dikarantina.

Aplikasi ini juga mendapatkan popularitas yang signifikan di Timur Tengah dengan influencer seperti model Saudi Roz, pencipta konten yang berbasis di UEA, Khalid dan Salama, dan TikToker iimeeto dari Saudi. Baru-baru ini merayakan pencapaian empat juta pengikut di platform itu.

Rania Mohammed, mahasiswa kedokteran tahun keempat di Universitas Dar AlUloom di Riyadh, mengatakan bahwa TikTok adalah satu-satunya hal yang membuatnya tetap waras ketika dia berjuang dengan tekanan sekolah dan karantina.

“Sebagai siswa sekolah kedokteran, rentang perhatian dan waktu luang saya sangat terbatas,” katanya kepada Arab News. “Beristirahat 15 menit untuk menonton video TikTok konyol, membantu saya tetap termotivasi. Humor khusus pada aplikasi itu adalah cara tercepat untuk membuat saya tertawa,” tambahnya.

Sementara Mai Alhumood, seorang pegawai pemerintah, mengatakan bahwa dia mengunduh aplikasi itu ketika dia bosan, dan kini menjadi cepat kecanduan ke video pendek platform yang menyenangkan. “Orang-orang sangat kreatif tentang TikTok, dan tantangan yang terus viral sangat menarik,” katanya kepada Arab News.

Namun, aplikasi ini telah lama mendulang kontroversi, karena tuduhan memata-matai dan mengumpulkan informasi pribadi pengguna atas nama pemerintah China, yang menyebabkan larangan sementara dan permanen di sejumlah negara di seluruh dunia. Baru-baru ini, dilaporkan bahwa Amazon meminta karyawan untuk menghapus aplikasi tersebut dari smartphone mereka karena alasan risiko keamanan. Namun perusahaan kemudian menarik kembali arahan tersebut.

Pakar cybersecurity Saudi, Abdullah Al-Jaber, percaya bahwa kekhawatiran atas keamanan data yang dikumpulkan TikTok berasal dari regulasi mereka yang kurang jelas.

“TikTok mengumpulkan data dengan cara yang sangat mirip dengan aplikasi AS,” katanya kepada Arab News. “Namun kekhawatiran utama adalah bahwa AS memiliki peraturan dan kepatuhan yang harus dipenuhi saat mengumpulkan data pelanggan, seperti regulasi privasi data. Dalam kasus TikTok, kami tidak tahu sebanyak mungkin tentang bagaimana data digunakan atau disimpan karena kami tidak tahu peraturan mereka,” tambahnya.

Setelah pelarangan sementara pada April 2019, Kementerian Elektronika dan Teknologi Informasi India melarang TikTok secara permanen pada Juni tahun ini. Larangan juga dilakukan pada 58 aplikasi Tiongkok lainnya.

Kementerian mengklaim bahwa aplikasi tersebut adalah ancaman terhadap kedaulatan dan keamanan negara. Terutama setelah kasus bentrokan di perbatasan Himalaya yang disengketakan dengan pasukan China dan India.

Di Indonesia, TikTok untuk sementara waktu diblokir pada Juli 2018, karena kekhawatiran publik tentang konten ilegal seperti pornografi dan penistaan agama. Namun, aplikasi itu dizinkan kembali setelah berbagai perubahan dari TikTok seperti pembukaan kantor penghubung pemerintah dan menerapkan mekanisme keamanan.

Baru-baru ini, Amerika Serikat (AS) menjadi negara ketiga yang secara serius mempertimbangkan pelarangan aplikasi tersebut, menurut informasi dari pemerintahan Presiden Donald Trump.

Trump juga mempertimbangkan kemungkinan larangan TikTok. Dalam sebuah wawancara dengan Grey Television, Trump mengatakan bahwa pelarangan aplikasi akan menghukum China karena tanggapannya terhadap virus corona. “Lihat, apa yang terjadi dengan China dan virus ini, apa yang mereka lakukan terhadap negara ini dan bagi seluruh dunia adalah memalukan,” katanya.

Sementara Arab Saudi belum mengumumkan larangan apa pun dari TikTok, pengguna dan pengikut lokal berusaha untuk berhati-hati saat menggunakan aplikasi ini. (*)