Hacker Klaim Bobol Database Polri, Dijual di Pasar Gelap hingga Puluhan Juta
logo

15 Juni 2020

Hacker Klaim Bobol Database Polri, Dijual di Pasar Gelap hingga Puluhan Juta

Hacker Klaim Bobol Database Polri, Dijual di Pasar Gelap hingga Puluhan Juta

GELORA.CO -  Seorang hacker mengklaim data anggota Polri dibobol. Seluruh data anggota Polri  dijual di pasar gelap senilai puluhan juta.

Jual beli data anggota Polri diungkap oleh akun Twitter @secgron. Sang hacker dengan mudahnya bisa mengakses dan mengganti data anggota Polri.

"Halo @DivHumas_Polri saatnya berbenah. Seseorang mengklaim sudah berhasil membobol data seluruh anggota Polri," tulis akun itu seperti dikutip pada Senin (15/6/2020).

Akun itu mengunggah foto hacker dengan nama Hojatking yang menjajakan data anggota Polri di pasar gelap.



"Hi full access to Indonesia police database with the following capabilities. Changing police details, record overtime for police, remove police from database, add police to database, retire the police."


"(Hai, akses penuh ke database kepolisian Indonesia dengan kemampuan sebagai berikut: mengubah detail polisi, mencatat lembur polisi, menghapus polisi dari database, menambahkan polisi ke database, pensiun polisi)"

Harga akses ke database kepolisian yang dibanderol oleh si hacker juga tak tanggung-tanggung. Untuk mengakses dan mengganti data anggota Polri, sang hacker mematok harga sebesar 1.200 USD atau senilai Rp 17 juta.


"Sementara untuk informasi bug pada aplikasi tersebut dijual seharga 2.000 USD atay setara Rp 28,5 juta," ungkap @secgron.

Akun tersebut juga mengunggah foto data salah seorang anggota kepolisian yang berhasil dibobol. Data tersebut berisi informasi lengkap anggota kepolisian yang tertulis baru saja dimutasi ke Densus 88.

"Contohnya ini, baru mutasi ke Densus 88 eh datanya sudah bocor," tuturnya.


Hingga berita ini disusun, awak media masih mencoba melakukan konfirmasi kepada pihak kepolisian mengenai kasus data bobol ini. []