SBY: Rakyat Tak Suka Pemerintahan yang Represif Otoritarian dan Oligarki
logo

15 Maret 2020

SBY: Rakyat Tak Suka Pemerintahan yang Represif Otoritarian dan Oligarki

SBY: Rakyat Tak Suka Pemerintahan yang Represif Otoritarian dan Oligarki


GELORA.CO - Ketua Umum Partai Demokrat Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) menyampaikan pidatonya di Kongres V Partai Demokrat yang digelar di Jakarta Convention Center, Senayan, Jakarta, Minggu (15/3).  

Di kesempatan itu, SBY mengatakan, rakyat tak pernah menyukai pemerintahan yang represif otoritarian, oligarki, dan plutokrasi termasuk mengebiri kedaulatan rakyat.  

"Aturan negara dan pemerintah tak boleh mengebiri kedaulatan rakyat, dan mempersempit ruang politik (political space) yang mereka miliki," kata SBY di lokasi. 

"Belajar dari trauma dan pengalaman buruk di masa lalu, sampai kapan pun rakyat kita tidak menyukai pemerintahan yang represif-otoritarian. Tidak menyukai oligarki dalam arti yang menentukan hanyalah segelintir orang, dan plutokrasi, artinya kekuatan uanglah yang menentukan," tambahnya. 

SBY menyebut rakyat ingin suaranya selalu didengar, dan dihormati hak-haknya serta tak dibatasi haknya untuk memilih pemimpinnya. 

"Tidak dihambat dan dibatasi haknya untuk memilih dan dipilih dalam pemilihan umum, termasuk pilkada," terangnya. 

SBY juga mengatakan, rakyat ingin dilibatkan dalam pengambilan keputusan terkait masa depan hidupnya. Oleh karena itu, kata dia, Partai Demokrat berusaha memperjuangkannya. 

"Harapan rakyat inilah yang harus diperjuangkan oleh Partai Demokrat, sampai kapanpun. siapa pun presiden yang sedang memimpin dan partai politik manapun yang sedang berkuasa. Mungkin perjuangan kita sangat berat," tandasnya.(kp)
loading...
close
Subscribe REKAT TV