Dokter Ahli di China Sebut Virus Corona Bisa Bertahan di Eropa Selama 2 Tahun
logo

24 Maret 2020

Dokter Ahli di China Sebut Virus Corona Bisa Bertahan di Eropa Selama 2 Tahun

Dokter Ahli di China Sebut Virus Corona Bisa Bertahan di Eropa Selama 2 Tahun


GELORA.CO - Seorang ahli penyakit menular di China mengatakan Eropa harus menyerah pada gagasan bahwa pandemi Covid-19 akan segera berakhir. Sebagai gantinya, menurut dia, Eropa harus mempersiapkan pertempuran yang dapat berlangsung hingga dua tahun melawan virus tersebut.
 
Peringatan dari Zhang Wenhong, kepala tim ahli klinis Covid-19 Shanghai itu datang ketika negara-negara Eropa, termasuk Italia, Spanyol dan Jerman, mengalami kenaikan tajam dalam jumlah infeksi dan kematian. Sementara China bekerja untuk mencegah kasus impor virus itu, setelah melaporkan hanya satu kasus domestik baru dalam empat hari terakhir, dikutip dari Asia One, Selasa (24/3/2020).

"Akan sangat normal jika virus datang dan pergi, dan berlangsung selama satu atau dua tahun," kata Zhang dalam konferensi video yang diselenggarakan oleh konsulat China di kota Düsseldorf, Jerman.

"Saya dapat memberi tahu Anda sekarang, lupakan gagasan bahwa pandemi ini akan segera berakhir di Eropa," katanya kepada audiens yang sebagian besar adalah ekspatriat dan mahasiswa Cina.

Zhang, yang juga direktur departemen penyakit menular di Rumah Sakit Huashan Universitas Fudan di Shanghai, sebelumnya meramalkan bahwa epidemi di China akan memuncak antara April dan Juni, sebelum jatuh kembali di musim panas, kembali secara sporadis selama musim gugur dan musim dingin, dan memuncak lagi , meskipun mungkin dalam skala yang lebih kecil, musim semi berikutnya.

Namun, karena wabah ini sekarang menjadi pandemi, tidak dapat dihindari bahwa itu akan diperpanjang, dan kapan tepatnya itu dapat dikendalikan - baik musim panas ini atau berikutnya - akan tergantung pada upaya global untuk menahannya, katanya.

"Untuk menyelesaikan wabah ini dalam waktu singkat, langkah-langkah harus sangat radikal," kata Zhang, seraya menambahkan bahwa Cina dapat memaksakan penutupan kota secara luas berkat fakta bahwa wabah awal bertepatan dengan liburan Tahun Baru Imlek, ketika sekolah dan bisnis tetap ditutup.

"Kalau saja seluruh dunia bisa berhenti bergerak selama empat minggu, pandemi bisa dihentikan," katanya.

"Tapi saya tidak bisa membayangkan penskorsan global total yang mungkin terjadi. Bahkan di Jerman atau Eropa."

Di beberapa daerah paling parah di Eropa, seperti Italia utara, langkah-langkah ketat seperti penguncian, jam malam dan penutupan sekolah telah diberlakukan.

Tetapi tanpa tindakan simultan di seluruh dunia, negara-negara yang memberlakukan tindakan pengendalian akan tetap terpapar pada risiko infeksi impor, seperti yang ditemukan China, kata Zhang.(*)
loading...
close
Subscribe REKAT TV