Alat Tes Cepat Corona yang Diborong Spanyol dari China Gagal Mendeteksi Kasus Positif
logo

27 Maret 2020

Alat Tes Cepat Corona yang Diborong Spanyol dari China Gagal Mendeteksi Kasus Positif

Alat Tes Cepat Corona yang Diborong Spanyol dari China Gagal Mendeteksi Kasus Positif


GELORA.CO - Pejabat kesehatan Spanyol merekomendasikan agar dokter menghentikan semua penggunaan alat tes coronavirus respons cepat setelah sejumlah yang dibeli dari China gagal mengidentifikasi orang yang tertular.

Klinik Masyarakat Spanyol untuk Penyakit Menular dan Mikrobiologi mengeluarkan rekomendasi setelah terungkap bahwa alat tes dari perusahaan Cina Bioeasy menunjukkan sensitivitas 30%, yang berarti bahwa hanya 30% dari mereka yang memiliki COVID-19 dinyatakan positif. Sebagian besar tes, termasuk tes influenza cepat di Amerika Serikat, memerlukan sensitivitas minimum 80%.

Spanyol membeli lebih dari 640.000 alat uji coronavirus dari Cina dan Korea Selatan, yang memberikan hasil dalam 10 hingga 15 menit. Tidak jelas berapa banyak dari tes itu berasal dari Bioeasy, tetapi perusahaan tersebut telah menjual kit ke beberapa negara lain, termasuk Georgia.

Kedutaan Cina di Spanyol menjauhkan diri dari Bioeasy setelah pengumuman itu dibuat. Pejabat Cina mengatakan mereka tidak merekomendasikan produk Bioeasy ke Spanyol dan mencatat bahwa Administrasi Nasional Produk Medis China belum menyetujui perusahaan untuk penjualan.

Pejabat Cina juga mencatat bahwa kit uji yang disumbangkan dari Cina ke bagian lain dunia tidak termasuk dari Bioeasy. China mengumumkan akan menyumbangkan stok test kit menyusul penurunan jumlah kasus baru yang datang dari Wuhan.

Namun, beberapa dari test kit yang disumbangkan itu ternyata rusak. The Republik Ceko menemukan bahwa 80% dari alat tes yang diterima dari Cina tidak akurat.

Profesional medis Spanyol direkomendasikan untuk kembali menggunakan tes yang membutuhkan waktu lebih lama untuk mendapatkan hasil. Spanyol memiliki salah satu wabah terburuk di planet ini dan hanya mengikuti Italia dalam total kematian dengan lebih dari 4.100 yang telah meninggal setelah tertular penyakit.

https://www.washingtonexaminer.com/news/coronavirus-tests-spain-purchased-from-china-fail-to-detect-positive-cases