Takut Virus Corona, Warga China Lempar Anjing dan Kucing dari Apartemen
logo

1 Februari 2020

Takut Virus Corona, Warga China Lempar Anjing dan Kucing dari Apartemen

Takut Virus Corona, Warga China Lempar Anjing dan Kucing dari Apartemen

GELORA.CO - Ketakutan akan terjangkit virus Corona Wuhan membuat warga China berbuat tega terhadap sejumlah binatang peliharaan seperti anjing dan kucing. Kucing dan anjing dilaporkan telah diusir dari blok-blok apartemen di China setelah beredar desas desus bahwa hewan-hewan tersebut menyebarkan virus Corona.

Dikutip dari New Zealand Herald, Sabtu (1/2/2020), seekor anjing ditemukan mati setelah diduga dilempar dari sebuah blok apartemen di daerah Heyuan Guohe Park, kota Tianjin di Provinsi Hebei, China.

Media lokal melaporkan anjing itu dilempar dari lantai atas sebuah blok apartemen pada jam 4 pagi dan tubuh binatang itu menghancurkan atap sebuah mobil sebelum berakhir di tanah.

Laporan menyatakan suara anjing yang mengenai atap mobil itu membangunkan tetangga ketika terdengar seperti ledakan ban. Mereka kemudian menemukan anjing itu terbaring mati di tanah dengan darah yang menodai batu bata.

Pemilik anjing belum diidentifikasi, sementara pemilik kendaraan sedang menunggu polisi untuk menyerahkan data diri sehingga mereka menerima kompensasi atas kerusakan yang terjadi pada mobilnya.

Laporan juga menyatakan lima kucing dilempar hingga tewas di kota Shanghai. Penduduk setempat percaya bahwa kucing-kucing tersebut adalah hewan peliharaan karena memiliki bulu-bulu yang halus dan bersih. Pemilik dari lima kucing itu belum diidentifikasi.

Insiden itu terjadi setelah wawancara Dr Li Lanjuan dengan China Central Television. Dalam wawancara itu, sang dokter mengatakan hewan peliharaan harus dikarantina jika melakukan kontak dengan suspect virus Corona Wuhan.

"Jika hewan peliharaan melakukan kontak dengan pasien yang dicurigai, mereka harus dikarantina," kata Lanjuan.

Namun, outlet media lokal bernama Zhibo China dilaporkan mengubah kata-katanya menjadi "Kucing dan Anjing Dapat Menyebarkan Virus Corona." Rumor itu menyebar dengan cepat tak lama setelah Zhibo China mempostingnya di platform media sosial Weibo.

Akun Weibo resmi China Global Television Network telah mencoba untuk mengakhiri rumor tersebut.

"Tidak ada bukti yang menunjukkan bahwa hewan peliharaan seperti kucing dan anjing dapat mengontrak virus Corona baru, Organisasi Kesehatan Dunia mengatakan pada hari Rabu dalam salah satu tanggapannya terhadap keprihatinan orang-orang atas wabah virus baru-baru ini. Organisasi menyarankan mencuci tangan dengan sabun dan air untuk mencegah kuman lain dari penularan antara manusia dan hewan," tulisnya.

"Kami berharap polisi dapat menemukan penjaga berdarah dingin dari hewan-hewan miskin secepat mungkin," kata pejabat pers People for the Ethical Treatment of Animals (PETA) Asia untuk China, Keith Guo, kepada Asia Wire.

"Faktanya, itu adalah pabrik peternakan yang kotor, rumah pemotongan hewan, dan pasar daging yang mengancam kesehatan setiap manusia di planet ini dengan menyediakan tempat berkembang biak bagi penyakit mematikan seperti virus Corona, SARS, flu burung, dan banyak lagi," tukasnya.

Virus Corona Wuhan telah merenggut 259 nyawa di China. Sejumlah foto-foto mengejutkan muncul yang memperlihatkan mayat para korban tergeletak di jalan-jalan Wuhan, di mana wabah itu berasal. 

Sekitar 11.800 orang kini diyakini terinfeksi dan telah ada kasus yang dikonfirmasi di setidaknya 20 negara, termasuk 10 kasus di Australia. [sn]
Loading...
loading...