Skandal Harley dan Brompton, Erick Minta Direksi Garuda Mundur
logo

4 Desember 2019

Skandal Harley dan Brompton, Erick Minta Direksi Garuda Mundur

Skandal Harley dan Brompton, Erick Minta Direksi Garuda Mundur

GELORA.CO - Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Erick Thohir mengancam akan mencopot Direksi PT Garuda Indonesia (Persero) Tbk jika terbukti melakukan penyelundupan barang mewah berupa Motor Harley Davidson dan Sepada Brompton di pesawat Garuda Indonesia A330-900.

Kalau benar ya, harus dicopot. Yang lebih baik lagi sebelum ketahuan, mengundurkan diri kayak pasukan samurai Jepang, tapi itu kalau benar," kata Erick Thohir saat ditemui di Hotel Ritz-Carlton, Jakarta, Rabu (4/12).

Meski begitu Erick masih ingin mengetahui dengan pasti kasus tersebut, maka dari itu dirinya masih akan menunggu hasil investigasi yang dilakukan Direktorat Jenderal Bea dan Cukai Kementerian Keuangan yang paling awal mengetahui adanya barang ilegal tersebut.

"Biarkan saja Bea Cukai yang melihat ada gak kasus-kasus yang dilaporkan seperti itu," kata Erick.

Erick menjunjung tinggi asas praduga tak bersalah dalam kasus ini, tapi kalau kasus ini benar ada tentu Erick akan mencopotnya.

"Kita mesti ada praduga tidak bersalah tapi kalau benar yah mesti kita copotlah," kata Erick.

Manajemen Garuda Indonesia membantah yang membawa motor Harley Davidson tersebut adalah direksinya, menurut Manajemen Garuda Indonesia yang membawanya adalah karyawan biasa.

"Bersama ini disampaikan bahwa yang terjadi adalah adanya karyawan yang membawa beberapa spare part dalam penerbangan tersebut," kata Vice President Corporate Secretary Garuda Indonesia Ikhsan Rosan dalam keterangan persnya di Jakarta, Selasa (3/12).

Sebelumnya, Direktorat Jenderal Bea dan Cukai Soekarno Hatta berhasil mengamankan pesawat Airbus A330-900 milik Garuda Indonesia yang diduga menyelundupkan barang dengan nilai puluhan juta rupiah.

Pesawat milik Garuda Indonesia dengan rute tujuan Toulouse - Soekarno Hatta itu kedapatan membawa komponen Harley Davidson dan 2 sepeda lipat merk Brompton, serta barang mewah lainnya. Pesawat tersebut adalah salah satu unit yang dipesan Garuda dari Airbus, pabrikan Uni Eropa yang berbasis di Prancis.(rmol)
Loading...
loading...