China Secara Paksa Panen Organ Tubuh Para Tahanan Muslim Uighur
logo

25 Juni 2019

China Secara Paksa Panen Organ Tubuh Para Tahanan Muslim Uighur

China Secara Paksa Panen Organ Tubuh Para Tahanan Muslim Uighur

Penyelidikan China Tribunal menyimpulkan, para tahanan di kamp-kamp penjara China telah dijadikan sebagai sumber-sumber donor organ yang diambil secara paksa. Praktik ini dilaporkan telah berlangsung selama bertahun-tahun dalam skala yang sangat besar. Para tahanan yang organnya dipanen ini biasanya adalah para praktisi Falun Gong, tapi ada kemungkinan bahwa Muslim Uighur—etnis minoritas yang saat ini ditahan dalam jumlah besar di China barat—juga menjadi sasaran.

Oleh: Saphora Smith (NBC News)

Organ-organ tubuh anggota kelompok terpinggirkan yang ditahan di kamp-kamp penjara China diambil paksa—kadang-kadang ketika pasien masih hidup—mahkamah internasional di London menyimpulkan.

Beberapa orang dari lebih dari 1,5 juta tahanan di kamp-kamp penjara China dibunuh untuk diambil organ mereka, untuk memenuhi pasar transplantasi yang berkembang pesat yang bernilai sekitar $1 miliar per tahun, demikian kesimpulan China Tribunal—sebuah badan independen yang bertugas menyelidiki pengambilan organ dari para tahanan di negara otoriter tersebut.

“Pengambilan organ secara paksa telah dilakukan selama bertahun-tahun di seluruh China dalam skala yang signifikan,” pengadilan menyimpulkan dalam penilaian terakhirnya pada Senin (17/6). Praktik ini adalah “kejahatan yang tidak tertandingi—berdasarkan kematian demi kematian—dengan pembunuhan oleh kejahatan massal yang dilakukan pada satu abad terakhir,” tambahnya.

Pada tahun 2014, media pemerintah melaporkan bahwa China akan menghentikan praktik pengambilan organ dari tahanan yang dieksekusi, dan mengatakan akan mengandalkan sistem donasi organ nasional.

Kementerian Luar Negeri China pada Selasa (18/6) tidak dapat segera mengomentari temuan pengadilan tersebut.

Dalam sebuah pernyataan yang dikeluarkan bersamaan dengan putusan akhir tersebut, pengadilan tersebut mengatakan bahwa banyak dari korban adalah para praktisi Falun Gong—sebuah disiplin spiritual yang dilarang oleh China pada tahun 1990-an dan disebut sebagai “kultus jahat”.

Pengadilan menambahkan bahwa ada kemungkinan bahwa Muslim Uighur—etnis minoritas yang saat ini ditahan dalam jumlah besar di China barat—juga menjadi sasaran.

Pengadilan tersebut diketuai oleh Sir Geoffrey Nice, yang bekerja sebagai jaksa di pengadilan internasional terkait kejahatan yang dilakukan di wilayah bekas Yugoslavia.

“Para praktisi Falun Gong telah menjadi salah satu—dan mungkin sumber utama—pasokan organ,” putusan itu berbunyi, sementara “penganiayaan bersama dan pengujian medis terhadap Uighur lebih baru terjadi”. Akan tetapi, pengadilan mengatakan bahwa skala pengujian medis terhadap Muslim Uighur membuat mereka akhirnya dapat digunakan sebagai “bank organ”.

Pengadilan yang memberikan putusannya di London diprakarsai oleh Koalisi Internasional untuk Mengakhiri Penyalahgunaan Transplantasi di China—koalisi nirlaba yang termasuk pengacara, akademisi, pembela hak asasi manusia, dan profesional medis.

Tuduhan pengambilan organ secara paksa pertama kali terungkap pada tahun 2001, setelah ledakan aktivitas transplantasi yang terdaftar di China, dengan waktu tunggu yang sangat singkat, kata pernyataan itu. Situs web China mengiklankan hati, paru-paru, dan ginjal untuk dijual, dan dapat dipesan terlebih dahulu, menunjukkan bahwa para korban dibunuh atas permintaan, tambahnya.

Pada Senin (18/6), pengadilan menyimpulkan bahwa ada “bukti numerik” terkait “ketidakmungkinan jumlah ‘donor yang memenuhi syarat’ di bawah skema donor sukarela RRC (Republik Rakyat China) yang baru dibentuk, untuk sejumlah operasi transplantasi.”

Pengadilan menambahkan bahwa para saksi, ahli, dan penyelidik telah memberi tahu bagaimana para praktisi Falun Gong terus dibunuh agar organ mereka diambil. Pengadilan menambahkan bahwa pengambilan organ secara paksa juga dilakukan ketika para korban masih hidup, yang membunuh orang tersebut dalam prosesnya.

Pernyataan itu mengingatkan bagaimana seorang saksi, Dr. Enver Tohti, memberi tahu bagaimana sebagai seorang ahli bedah di China, ia harus melakukan ekstraksi organ. Mengacu pada satu contoh di mana dia mengambil organ dari seorang pasien yang masih hidup, dia berkata: “Yang saya ingat adalah dengan pisau bedah saya, saya mencoba memotong kulitnya, ada darah yang terlihat. Itu menunjukkan bahwa jantungnya masih berdetak… Pada saat yang sama, dia mencoba untuk menolak operasi saya, tetapi dia terlalu lemah.”

Beberapa orang yang selamat dari kamp-kamp penjara mengatakan kepada pengadilan tentang bagaimana mereka menjalani pemeriksaan fisik termasuk tes darah, sinar-X, dan ultrasound, kata pernyataan itu.

“Para ahli melaporkan bahwa satu-satunya penjelasan yang masuk akal untuk pemeriksaan ini adalah untuk memastikan organ-organ korban sehat dan layak untuk transplantasi,” tambahnya. Hati yang sehat, misalnya, dilaporkan dapat dijual dengan harga $160.000, menurut pernyataan itu.

Pengadilan menyimpulkan “tanpa keraguan” bahwa kejahatan terhadap kemanusiaan telah dilakukan terhadap Falun Gong dan Muslim Uighur, tetapi tidak dapat membuktikan bahwa pembunuhan Falun Gong sama dengan genosida—karena ketidakmampuan pengadilan untuk membuktikan ‘niat’ untuk melakukan ‘genosida’.

Dalam sebuah pernyataan yang menyertai putusan akhir tersebut, Koalisi Internasional untuk Mengakhiri Penyalahgunaan Transplantasi di China meminta komunitas internasional untuk membantu mengakhiri ekstraksi organ secara paksa.

“Bukan lagi pertanyaan apakah pengambilan organ di China sedang terjadi, dialog itu sudah benar-benar berakhir. Kami membutuhkan tanggapan mendesak untuk menyelamatkan nyawa orang-orang ini,” Susie Hughes, Direktur Eksekutif dan salah satu pendiri koalisi tersebut, mengatakan.

Saphora Smith melaporkan dari London. Dawn Liu dan Ed Flanagan melaporkan dari Beijing.

Keterangan foto utama: Para interniran di Lop County menghadiri sesi “anti-ekstremifikasi”. (Foto: 新疆 司法 行政 via The Diplomat)
Loading...
loading...