Siasat Adu Domba Islam Politik dan Islam Ibadah
logo

31 Desember 2018

Siasat Adu Domba Islam Politik dan Islam Ibadah

Siasat Adu Domba Islam Politik dan Islam Ibadah

GELORA.CO - SNOUCK Hurgronje bisa baca Al Quran bahkan ada yang bilang hafal beberapa surat luar kepala. Maklum Prof Hurgronje waktu itu punya reputasi sebagai pakar Sejarah Hukum Islam.

Pada waktu tentara Belanda pimpinan Jendral Van Heutz puyeng gagal terus menaklukkan perlawanan militer rakyat Aceh, maka dilancarkanlah perang asimetris alias perang nir militer.

Pilihan baru yang diterapkan Belanda inilah yang kemudian memunculkan aktor baru di kancah Nusantara sebagai sutradaranya. Prof Dr Snouck Hurgronje.

Sebagai pakar sejarah hukum Islam mengkaji Islam di kawasan Timur Tengah dan Turki maupun Indonesia dan Asia Tenggara. Hurgronje dipandang sebagai aktor intelektual yang pas untuk strategi baru Belanda pecah belah Aceh melalui cara cara non militer.

Hurgronje setelah mengamati perilaku para pemimpin pergerakan Islam dari kawasan Timur Tengah hingga Asia Tenggara. Berkesimpulan bahwa daya spiritual Islam itulah sumber kekuatan Islam melawan penjajah.

Maka, siasat adu domba harus bertumpu pada gagasan untuk memecah belah daya spiritual itu dengan menanamkan di benak bahwa Islam politik dan Islam ibadah harus dipisahkan dan tidak boleh disatukan. Ini yang ditanamkan ke kalangan masyarakat umum.

Sebagai konsekwensi dari logika baru ini, Hurgronje menyarankan Jenderal Heutz untuk merangkul Islam ibadah seraya menumpas Islam politik.

Dari alur pikir kolonialis Hurgronje ini maka kemudian dikembangkan untuk memecah belah antara ulama dan ulebalang di jantung kekuasaan Aceh.

Memang betul ulebalang sebagai pelaksana kekuasaan negara dan ulama sebagai penuntun dan pembimbing spiritual kekuasaan dua kewenangan berbeda yang dijalankan dua orang yang berbeda. Namun kedua entitas itu bersenyawa dan tak terpisahkan.

Nah oleh Belanda melalui Hurgronje inilah. Ulama dan Ulebalang justru diputus persenyawaannya. Dan digiring sebagai dua entitas politik yang bermusuhan.

Inilah operasi politik Hurgronje yang fasih baca Quran. Bukan karena mengimani Islam namun karena semata mempelajari Islam sebagai sains. 

Hendrajit
Direktur Eksekutif Global Future Institute 
Loading...
loading...