Mantan Menteri: Jokowi Jadi Bahan Lelucon karena Laporan Asal Bapak Senang
logo

13 Desember 2018

Mantan Menteri: Jokowi Jadi Bahan Lelucon karena Laporan Asal Bapak Senang

Mantan Menteri: Jokowi Jadi Bahan Lelucon karena Laporan Asal Bapak Senang


GELORA.CO - Presiden Joko Widodo sering kali menjadi bahan lelucon karena kualitas laporan yang disampaikan menteri-menteri seringkali hanya untuk menyenangkan saja.

Hal ini disampaikan ekonom senior DR. Rizal Ramli yang pernah menjadi salah seorang menteri koordinator di Kabinet Kerja yang dipimpin Jokowi. 

Rizal Ramli mencontohkan satu artikel yang ditulis kolumnis senior Jake van der Kamp di South China Morning Post (SCMP) setahun lalu. 

Warganegara Kanada keturunan Belanda yang sudah lama tinggal di Hong Kong itu dalam artikelnya di bulan Mey 2017 mengutip pernyataan Jokowi yang mengatakan bahwa Indonesia merupakan negara dengan pertumbuhan ekonomi terbesar ketiga di dunia. 

“Ketiga terbesar di dunia? Dunia apa itu?” tulis Van der Kamp memulai artikelnya. 

Di Asia saja, tulis Van der Kamp, ada 13 negara yang memiliki pertumbuhan lebih tinggi dari Indonesia yang hanya 5,02 persen. 

Ke-13 negara itu adalah India (7,5), Laos (7,4), Myanmar (7,3), Cambodia (7,2), Bangladesh (7,1), Filipina (6,9), China (6,7) Vietnam (6,2), Pakistan (5,7), Mongolia (5,5), Palau (5.5), Timor Leste (5,5) and Papua Nugini (5,4).

Artikel Van der Kamp itu dilanjutkan dengan penjelasan-penjelasan mendasar mengenai berbagai metode pengukuran pertumbuhan ekonomi dan termasuk Gross Domestic Product (GDP).

Silakan klik disini. [dem]

Loading...

Komentar Netizen

loading...