Islam Tulang Belakang Indonesia Merdeka
logo

12 Desember 2018

Islam Tulang Belakang Indonesia Merdeka

Islam Tulang Belakang Indonesia Merdeka

GELORA.CO - Peran umat Islam di nusantara tidak perlu diragukan lagi. Peran umat bahkan sudah ada sejak negeri ini masih sekadar dibayangkan dan hidup di alam pikiran para pemuda era kebangkitan kebangsaan.

Tidak sampai di situ, perannya terus berlanjut hingga era revolusi kemerdekaan, hingga kini di era posttruth, di mana keyakinan akan kebenaran tidak lagi mesti berkaitan dengan kebenaran itu sendiri.

Begitu tegas CEO RMOL Network Teguh Santosa saat memberi sambutan di acara milad pertama MoeslimChoice bertajuk “Malam Anugerah: MoeslimChoice Award 2018” yang digelar di Hotel Pullman, Jalan M.H. Thamrin, Jakarta Pusat pada Rabu (12/12) malam.

Teguh kemudian menukil studi dari sejarawan politik George McTurnan Kahin mengenai revolusi dan kebangsaan Indonesia. Kahin mencatat, ada dua tulang belakang yang memungkinkan revolusi menentang kolonialisasi atas negeri ini berbuah kemerdekaan.

Pertama, adalah bahasa Melayu Pasar yang dipergunakan kalangan terdidik dan pelajar, tokoh pergerakan, dan pemimpin-pemimpin masyarakat di masa pra kemerdekaan.

“Dengan bahasa Melayu Pasar gagasan kebangsaan jadi mungkin untuk dipertemukan, diasah, dibumikan, dan akhirnya berhasil diperjuangkan,” terang Teguh. 

Sementara backbone yang kedua adalah Islam. Kahin menyebutnya sebagai Muhammadanisme atau paham Muhammad yang dianut oleh sebagian besar rakyat di negeri jajahan yang ketika itu bernama Hindia Belanda.

Islam memudahkan gagasan kemerdekaan dibumikan. Sebab, seperti semua agama langit lainnya, Islam mengajarkan bahwa drajat setiap manusia adalah sama.

“Dengan demikian, penjajahan yang dilakukan manusia atas manusia lain, penjajahan yang dilakukan satu bangsa atas bangsa lain, sudah pasti bertentangan dengan nilai-nilai Islam. Dan karenanya harus dilawan,” demikian Teguh

Sejumlah tokoh nasional hadir dalam acara ini. Mereka di antaranya Menteri Komunikasi dan Informatika Rudiantara, ekonom senior DR Rizal Ramli, Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan, Walikota Palembang Harnojoyo, Senator DKI Fahira Idris, Ketua Umum PBB Yusril Ihza Mahendra, dan Ketua Umum Partai Idaman Rhoma Irama. [rmol]
Loading...
loading...