Menyerang, Jokowi Dikalahkan Diri Sendiri dan Bunuh Diri Politik
logo

15 November 2018

Menyerang, Jokowi Dikalahkan Diri Sendiri dan Bunuh Diri Politik

Menyerang, Jokowi Dikalahkan Diri Sendiri dan Bunuh Diri Politik


GELORA.CO - Politik saling sindir antara kubu pasangan nomor urut 01, Joko Widodo-Ma'ruf Amin dengan kubu pasangan nomor urut 02, Prabowo Subianto-Sandiaga Salahuddin Uno justru akan menggerus tingkat elektabilitas Jokowi-Ma'ruf.

Pengamat politik yang juga Direktur Eksekutif Voxpol Center, Pangi Syarwi Chaniago mengatakan hal itu harusnya disadari betul oleh capres petahana, Jokowi. 

Menurut Pangi, politik santun, tenang, tidak nyinyir, tidak suka menyerang, tidak menyindir dan tidak menuding yang pada Pemilu 2014-lah mengantarkan Jokowi sebagai pemenang. Namun, pada hajatan Pemilu kali ini, sepertinya Jokowi memainkan taktik formasi menyerang. 

"Kita tidak melihat Jokowi seperti yang dulu, terjebak pada politik reaktif namun belum masuk ke hal-hal yang lebih substantif," ujarnya dalam keterangan pers yang diterima Kantor Berita Politik RMOL, Kamis (15/11).

Pangi menekankan, bukan tidak mungkin jika terus-menerus memainkan politik menyerang kubu lawan, Jokowi justru terjerembab di jurang kekalahan di ajang pesta rakyat lima tahunan itu.

"Yang paling dikhawatirkan adalah Jokowi dikalahkan oleh dirinya sendiri, bunuh diri politik. Semakin banyak ngomong, semakin banyak salah, blunder dan memantik polemik," ujarnya. 

Mestinya, lanjut Pangi, Jokowi fokus saja mempromosikan kinerja dan prestasinya ke publik. Misalkan mempromosikan infastruktur yang menjadi proyek andalannya sehingga masyarakat menjadi tahu apa yang sudah dilakukan oleh pemerintahannya. 

Jika masyarakat tahu kerja nyata Jokowi, menurut Pangi, masyarakat akan puas. Kalau puas, secara otomatis mereka akan memilih Jokowi dengan sendirinya. 

"Tapi jangan coba-coba buka kotak pandora SARA, menyerang karakter pribadi atau fisik. Ingat, ketika masuk ke wilayah pusaran tersebut, tinggal menunggu waktu tenggelam dengan sendirinya. Baiknya Jokowi belajar kasus Ahok, dikalahkan oleh kata- kata dan dikalahkan oleh dirinya sendiri," katanya.

Pangi menduga, narasi kampanye yang dangkal ini memang sengaja didesain untuk mengarahkan para kandidat terjebak dalam perang kata-kata, saling sindir sehingga jauh dari substansi atau konten persoalan yang sedang dihadapi bangsa. 

Dengan kata lain, imbuhnya, ini merupakan bagian dari strategi politik untuk mengalihkan perbincangan publik untuk tidak terlalu dalam masuk menyentuh persoalan yang lebih substantif. Pasalnya ada pihak-pihak yang merasa khawatir jika berdebatan substansial dilakukan, maka akan berpotensi merugikan kepentingan politik tertentu. 

Strategi politik semacam ini, kata dia, membuat publik tidak akan mendapatkan informasi yang cukup tentang kandidat, sehingga pada akhirnya alasan mereka menentukan pilihan hanya berdasarkan sentimen berkaitan suka atau tidak suka, bukan pada basis visi dan gagasan yang jelas.

Pangi menambahkan, perang urat saraf dan politik saling sindir pada dasarnya tidak memberikan azaz kemanfaatan bagi masyarakat. Sementara, pada saat yang sama rakyat sedang berkutat pada kesulitan ekonomi dan beragam persoalan lainnya. 

"Sehingga sangat tidak elok membuat kebisingan dengan memainkan sentimen publik, sementara pada saat yang sama kebisingan tersebut tidak memberi dampak apapun terhadap rakyat," pungkasnya. [rmol]

Loading...

Komentar Pembaca

loading...