Lulung Hengkang, PPP-PAN Saling Serang
logo

29 November 2018

Lulung Hengkang, PPP-PAN Saling Serang

Lulung Hengkang, PPP-PAN Saling Serang


GELORA.CO - Kepindahan Abraham Lunggana alias Haji Lulung dari PPP ke PAN memicu saling serang di antara kedua partai. Saling serang ini berawal saat PAN menyambut Lulung, yang disebut telah hijrah dari partai pendukung penista agama ke partai pro-ulama.

Ucapan tersebut dilontarkan Bendahara DPW PAN Bambang Kusumanto di gedung DPRD DKI, Jakarta Pusat, Selasa (27/11/2018). Saat itu, dia juga berharap kedatangan Lulung bisa menjadikan PAN sebagai rumah besar umat Islam di Jakarta.

"Ketua dan seluruh kader DPW Jakarta mengucapkan selamat datang atas bergabungnya Bang Haji Lulung ke PAN. Tapi saya ingin membuat statement memaknai hijrahnya beliau ke PAN. Pertama, ini merupakan hijrahnya aspirasi umat dari partai (pro) penista agama ke partai pro-ulama dan pro-rakyat," kata Bambang.

"Bersama Haji Lulung untuk menjadikan PAN Jakarta rumah besar umat Islam Jakarta. Terakhir, untuk warga Betawi, ada Bang Haji Lulung di PAN. Aspirasi sosial budaya politik Betawi ke PAN. Selamat datang, Pak Haji Lulung," sambungnya.

Lulung pun menyampaikan terima kasih atas dukungan DPW PAN kepadanya. Lulung, yang beratribut PAN, kemudian mengulang cerita alasannya berhijrah dari PPP ke PAN.

"Saya dipecat oleh partai saya karena saya tidak mendukung Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok. Oleh karena itu, hari ini saya harus punya pilihan saya harus hijrah ketika saya bersilaturahmi kepada ulama kepada para tokoh masyarakat. Jatuhlah pilihan saya kepada partai yang paling amanah di republik ini, yaitu partai PAN," jelasnya.

PPP pun merespons. Menurut PPP, biarlah masyarakat yang nantinya menilai ucapan Bambang tersebut. PPP menyatakan sudah mempersiapkan diri lebih baik dalam melayani masyarakat dan umat di Jakarta.

"Biar saja ada orang lain menilai seperti itu, dia merasa lebih baik dari kita silakan saja. Ya, kita lihat saja nanti tanggapan masyarakat seperti apa. Yang jelas, PPP Jakarta sudah mempersiapkan diri lebih baik dan melayani masyarakat dan umat di Jakarta," kata Ketua DPW PPP DKI Jakarta Abdul Aziz saat dihubungi, Selasa (27/11).

Selain di Abdul Aziz, ucapan Bambang soal partai pro-penista agama tersebut direspons oleh Wasekjen DPP PPP Achmad Baidowi. Dia menyinggung soal partai yang melahirkan koruptor dengan menyebut ada tiga ketua DPW partai yang ditangkap KPK.

"Jadi, Bambang (Bendahara DPW PAN Bambang Kusumanto), kami ingatkan bahwa parpol yang pro-ulama itu adalah yang berjuang dalam legislasi bernapaskan Islam, bukan parpol yang melahirkan kader koruptor. Apalagi parpol yang tiga Ketua DPW-nya dicokok KPK karena korupsi," ucap Baidowi, Rabu (28/11/2018).

Baidowi mengacu pada penangkapan Ketua DPW PAN Sultra Nur Alam, Ketua DPW PAN Jambi Zumi Zola, dan Ketua DPW PAN Lampung Zainuddin Hasan oleh KPK. Nama terakhir merupakan adik kandung Ketua Umum PAN Zulkifli Hasan. Baidowi juga menilai PAN hanya mengklaim sebagai partai pro-ulama. Klaim tersebut, dia melanjutkan, tak berdasar karena PAN disebutnya terbukti mengabaikan hasil ijtimak ulama terkait dengan Pilpres 2019.

Disinggung sebagai partai yang melahirkan koruptor, Wakil Ketua Dewan Kehormatan PAN Dradjad Wibowo mengingatkan Baidowi untuk becermin. Dradjad menyebut banyak senior PPP yang terjerat kasus korupsi. Dia meminta tak ada lagi saling tuding antara satu partai dan partai lain tentang hal ini.

"Mas Baidowi, mbok ya sebelum bicara itu menengok ke diri sendiri dulu. Kata orang Jawa, ndeleng githoke dewe. Silakan Mas Baidowi ingat-ingat sendiri, sekaliber apa senior-senior Anda yang pernah atau sedang ditahan karena kasus korupsi," ujar Drajad.

"Daripada saling tuding, mending kita memberikan yang terbaik untuk mencegah korupsi. Insyaallah itu menjadi amal ibadah di dunia dan akhirat," imbuh Dradjad. [dtk]

Loading...

Komentar Pembaca

loading...