Gerindra: PDIP Lupa Prabowo Pernah Jadi Cawapres Megawati
logo

30 November 2018

Gerindra: PDIP Lupa Prabowo Pernah Jadi Cawapres Megawati

Gerindra: PDIP Lupa Prabowo Pernah Jadi Cawapres Megawati


GELORA.CO - Sekjen Gerindra, Ahmad Muzani menanggapi pernyataan Wasekjen PDIP Ahmad Basarah soal Soeharto, guru korupsi yang pernah menjadi mertuanya Prabowo. Ia pun mengingatkan, Prabowo juga pernah menjadi calon wakil presiden Megawati.

"Jangan lupa Pak Prabowo juga pernah menjadi calon wakil presidennya Ibu Mega, harusnya disebut itu juga dong," kata Muzani di gedung DPR, Jakarta, Jumat 30 November 2018.

Ia mengakui memang sebuah kenyataan Prabowo pernah menjadi menantu Soeharto. Tapi jangan Prabowo selalu diidentikkan dengan Soeharto.

"Supaya penyebutannya sama, jangan penyebutan Pak Prabowo diidentikan ke yang sono (Soeharto), tapi yang ini tak diidentikkan, Prabowo pernah jadi cawapres Ibu Mega, saya ikut tandatangan waktu itu," kata Muzani.

Saat ditanya PDIP ingin harta Soeharto diaudit, ia pun tak ingin menanggapi jauh hingga audit tersebut. "Halah, saya enggak sampai situ," kata Muzani.

Perseteruan ini bermula dari calon presiden nomor urut 01 Prabowo yang menyebut korupsi saat ini seperti kanker stadium empat. Hal itu ditanggapi Juru Bicara Jokowi, Ahmad Basarah yang juga menyebut mertua Prabowo merupakan guru korupsi.

Akibat hal ini, Partai Berkarya yang banyak berisi keluarga keturunan Soeharto pun berencana melaporkan Basarah ke kepolisian. Hal ini memantik pernyataan Sekjen PDIP agar mengaudit harta Soeharto. [vva]

Loading...

Komentar Pembaca

loading...