Pekerjakan WN Cina, Wagub Bali Sidak Toko di Benoa
logo

19 Oktober 2018

Pekerjakan WN Cina, Wagub Bali Sidak Toko di Benoa

Pekerjakan WN Cina, Wagub Bali Sidak Toko di Benoa


GELORA.CO - Sejumlah toko di kawasan Benoa, Badung, Bali menjadi sasaran inspeksi mendadak (Sidak) yang dilakukan Wakil Gubernur Bali Tjokorda Oka Artha Ardhana Sukawati.

Dalam sidak tersebut terungkap sejumlah toko yang diduga dimiliki investor asal Cina.

Sidak ini merupakan tindak lanjut dari adanya laporan mengenai pariwisata Bali yang dijual sangat murah di kalangan wisatawan Tiongkok. Asosiasi pelaku pariwisata seperti Association of The Indonesian Tours and Travel Agencies (ASITA) Bali dan Himpunan Pramuwisata Indonesia (HPI) juga tergabung dalam sidak tersebut.

"Ada pemberitaan wisata ke Bali dijual sangat murah di Tiongkok dan harga tersebut di bawah rata-rata. Dalam berita tersebut juga terdapat isu bahwa wisatawan Tiongkok dipaksa untuk belanja di sejumlah toko yang diduga mempekerjakan tenaga kerja asing asal Tiongkok tanpa izin. Jadi ini tentu saja merugikan pariwisata kita," kata Cok Ace, sapaan akrab Tjokorda dalam keterangan tertulisnya, Jumat (19/10/2018).

Menurut Cok Ace, dari laporan tersebut tak hanya pariwisata yang dijual murah, tapi juga sistem pembayaran yang dicurigai memakai sistem perbankan dari Tiongkok. Sehingga penduduk lokal tidak mendapatkan keuntungan dari kunjungan wisatawan tersebut.

Dalam sidak tersebut Cok Ace juga mendatangi beberapa toko yang menjual kasur, latex, sutra dan perhiasan. Hasilnya, ia menemukan produk khas Bali yang tak dijual di toko hingga beberapa pekerja asing.

Soal pekerja asing itu dia memastikan bakal segera berkoordinasi dengan pihak keimigrasian untuk mengecek tentang status tenaga kerja asing di sejumlah toko tersebut.

"Selain itu kami juga akan mendata setiap barang jualan mereka, karena kami ingin barang-barang yang dijual adalah produk khas Bali," ujar dia.[tsc]

Loading...
loading...