Sempat Bilang Projo Sejajar dengan TNI-Polri, Moeldoko Sebut Wartawan Salah Kutip
logo

20 September 2018

Sempat Bilang Projo Sejajar dengan TNI-Polri, Moeldoko Sebut Wartawan Salah Kutip

Sempat Bilang Projo Sejajar dengan TNI-Polri, Moeldoko Sebut Wartawan Salah Kutip


GELORA.CO - Kepala Kantor Staf Kepresidenan Moeldoko meralat pernyataannya yang menyebut peran relawan Pro Jokowi (Projo) berada di posisi sama dengan TNI ataupun polisi. Purnawirawan TNI itu menyebut ada salah kutipan terkait pernyataannya tersebut.

"Itu salah ngutip saja. Saya bilangin kalau bicara soal nasionalisme, Projo harus sama dengan mereka. Begitu konteksnya," kata Moeldoko di kompleks Istana Kepresidenan, Jakarta, Kamis (20/9).

Menurut Moeldoko, pernyataannya itu bukan bermaksud menyamakan peran dari relawan Projo dengan TNI-Polri. Namun bermaksud menyemangati relawan Joko Widodo saat menggelar Rakernas di Grand Sahid Jakarta, Sabtu (15/9).

"Wah enggak ada hubungannya. Kami memberi semangat kepada Projo. Kalian kan nasionalisme sejati. Maka lihat itu TNI Polri kalau nasionalisme," ucap Moeldoko.

Sebelumnya, pernyataan Moeldoko mendapat kritik dari Wasekjen DPP Partai Demokrat Rachland Nashidik. Pernyataan Moeldoko itu dinilai tak merefleksikan pengetahuan, etika dan norma yang dulu wajib dipenuhi Moeldoko saat menjabat Panglima TNI.

Pengetahuan, etika, dan norma yang dimaksud Rachland adalah prinsip netralitas TNI dalam ranah politik praktis. Namun, Moeldoko menjawab santai tudingan tersebut. [mdk]

Loading...

Komentar Pembaca

loading...