logo

15 September 2018

Pemimpin Gereja Katolik di Chili Dituding Tutupi Pelecehan Seks

Pemimpin Gereja Katolik di Chili Dituding Tutupi Pelecehan Seks


GELORA.CO - Sebanyak 20 pria dan perempuan bangkit dari bangku-bangku mereka selama Misa di Katedral Santiago, Chili pada Juli lalu. Mereka membentangkan spanduk dan mengangkat papan tanda, “Semua uskup harus mundur." Dilansir The New York Times beberapa waktu yang lalu, aksi tersebut berlatar belakang insiden atas tuduhan para pemimpin Gereja Katolikdi Chili berulang kali menutupi pelecehan seksual anak di bawah umur yang dilakukan oleh para pastor.

Setelah Paus Fransiskus mengakui adanya kekerasan seksual di Chili dan para penyelidik Vatikan menemukan pola bahwa mereka menyembunyikan fakta, Jaksa Chili telah meningkatkan upaya untuk menyelidiki sejumlah pejabat gereja.

Penuntut khusus, yang telah ditunjuk di masing-masing 15 wilayah Chili, sedang memeriksa kasus-kasus yang melibatkan 104 korban. Separuhnya di bawah umur ketika pelecehan seksual  yang dilaporkan terjadi. Hampir 70 pendeta dan orang awam sedang diselidiki, termasuk tiga uskup.

Kardinal Ezzati, yang telah membantah tuduhan menutupi pelecehan, adalah pejabat gereja tertinggi di Chili yang sedang diselidiki. Komisi Kongres mempertimbangkan untuk mencabut kewarganegaraan warga negara kardinal kelahiran Italia, yang diberikan pada tahun 2006. 

Dalam beberapa bulan terakhir, semua uskup di negara itu meminta mengundurkan diri kepada Paus Fransiskus. Seorang pejabat tinggi telah dipenjara atas tuduhan bahwa dia melecehakn anak laki-laki, dan tuduhan terhadap para imam lainnya telah meningkat.

"Gereja terbenam dalam krisis yang mendalam, dan mereka yang melakukan pelecehan terhadap anak di bawah umur harus membayar untuk kejahatan dan menghadapi keadilan, terlepas dari siapa yang jatuh," kata Alejandro Álvarez dari Organisasi Catholic Voices, yang berbicara tentang berbagai masalah gereja.

Berita lain yang menggema baru-baru ini dimulai bukan dengan tuduhan tetapi dengan pembelaan, yakni Selama kunjungan ke Chili pada bulan Januari, Paus Fransiskus membela Juan Barros Madrid, seorang uskup Chili yang telah lama dituduh meliput laporan pelecehan. "Ini semua fitnah," kata Fransiskus dalam pernyataan yang segera menyebabkan kecaman.

Fransiskus, dikejutkan oleh tanggapan itu, lalu mengirim dua simpatisan, Uskup Agung Charles Scicluna dan Jordi Bertomeu ke Chili untuk memeriksa bagaimana pejabat gereja telah menangani laporan pelecehan seksual.

Para penyelidik Vatikan mengeluarkan laporan 2300 halaman berdasarkan 64 wawancara, menuduh para pemimpin gereja Chili gagal untuk menyelidiki tuduhan yang dapat dipercaya. Mereka menemukan para imam yang dituduh melakukan pelecehan seksual malah dipindahkan ke paroki-paroki baru. Bahkan menempatkan mereka dalam kontak reguler dengan anak di bawah umur. [jpc]

Loading...
loading...