logo

22 Agustus 2018

Gerindra: Prabowo-Sandi Bukan Pemimpin Jahat, karena Tidak Punya Niat Menipu Rakyat

Gerindra: Prabowo-Sandi Bukan Pemimpin Jahat, karena Tidak Punya Niat Menipu Rakyat


GELORA.CO - Pernyataan Mahfud MD agar masyarakat menggunakan hak pilihnya di Pemilu 2019 untuk mencegah orang jahat menjadi pemimpin, mendapat tanggapan sejumlah kalangan. Partai Gerindra menyebut pernyataan mantan Ketua MK itu bersayap.

Anggota Badan Komunikasi DPP Partai Gerindra, Andre Rosiade menyatakan, partainya menyebut pemimpin jahat adalah orang yang tak bisa menjalankan amanah rakyat.

"Pemimpin jahat itu adalah definisi pemimpin yang berjanji kepada rakyat tapi tidak menepati janjinya. Kan itu pemimpin yang jahat kan," ujarnya kepada wartawan, seperti diberitakan Indopos (Jawa Pos Group).

Pemimpin jahat, lanjutnya, adalah pemimpin yang tak tepat janji. "Pemimpin jahat itu ingkar janji," tandasnya.

Yang jelas menurut Andre, pernyataan Mahfud tidak diarahkan pada pasangan Prabowo Subianto-Sandiaga Salahudin Uno.

Bagi Andre, pasangan yang diusung Gerindra-PD-PAN-PKS itu jauh dari sifat jahat. Prabowo-Sandi, punya niat baik untuk bangsa. Fokus seperti memperbaiki ekonomi yang menurut Gerindra terpuruk, menciptakan lapangan pekerjaan, serta memastikan harga-harga kebutuhan bahan pokok bisa terjangkau dan stabil jadi fokus.

"Soal siapa yang pemimpin jahat versi Pak Mahfud, silakan ditanyakan ke Pak Mahfud. Tapi yang pasti kalau Prabowo dan Sandi tidaklah termasuk pemimpin jahat karena, Prabowo dan Sandi tidak punya niat menipu rakyat," imbuhnya. [jpnn]

Loading...
loading...