logo

30 Juli 2018

Djan Faridz Mundur Kerena Merasa Tak Mampu Persatukan PPP

Djan Faridz Mundur Kerena Merasa Tak Mampu Persatukan PPP


GELORA.CO - Pelaksana Tugas (Plt) Ketua Umum Partai Persatuan Pembangunan (PPP), Humprey Djemat menjelaskan, pendahulunya, Djan Faridz mundur karena merasa tak bisa mempersatukan partainya yang kini masih dilanda perpecahan internal.

Perlu diketahui, partai berlambang Ka'bah itu hingga saat ini memiliki dualisme kepemimpinan. Pertama yakni PPP hasil Muktamar Jakarta yang dulunya dipimpin oleh Djan Faridz dan kedua Muktamar Pondok Gede yang dipimpin oleh Ketua Umum, Romahurmuziy.

"Beliau (Djan Faridz) belum bisa melaksanakan amanah muktamar untuk mempersatukan PPP," ungkap Humprey dalam konferensi pers di kawasan Cikini, Jakarta Pusat, Senin (30/7).

Sebagai Plt Ketum PPP, Humprey Djemat memastikan akan melanjutkan perjuangan Djan Faridz untuk mempersatukan kepengurusan partainya yang terpecah.

"Kita harus melanjutkan perjuangan PPP yang belum selesai harus kita lanjutkan. Pada saat ini hanya itu," jelasnya.

Adapun tugas lain yang harus dijalankannya yakni menggelar Muktamar Luar Biasa untuk memilih Ketua Umum PPP defenitif.

"Amanat AD/ ART (anggaran dasar dan anggaran rumah tangga) partai, memilih Ketum defenitif selambat-lambatnya enam bulan ke depan," pungkasnya. [rmol]

Loading...
loading...