logo

5 Februari 2018

Praktisi Konstruksi Soroti 'Kebut-kebutan' Proyek Infrastruktur

Praktisi Konstruksi Soroti 'Kebut-kebutan' Proyek Infrastruktur


www.gelora.co - Dalam kurun waktu 5 bulan terakhir, terjadi 5 kecelakaan di proyek konstruksi. Bahkan, pada kejadian terakhir, kecelakaan konstruksi yang terjadi sampai mengakibatkan 4 pekerja meninggal. Apa yang salah?

Praktisi Konstruksi Basuki Winanto menjelaskan, sebenarnya teknologi konstruksi yang ada dan digunakan di Indonesia sudah mumpuni.

"Bahkan tenaga ahlinya juga andal-andal untuk bisa membangun infrastruktur di Indonesia," kata dia saat berbincang dengan detikFinance, Minggu (4/2/2018).

Sayangnya, hal itu masih belum cukup untuk meminimalisir potensi kecelakaan kerja di Proyek konstruksi. Perhatiannya tertuju pada kondisi pekerjaan konstruksi yang terkesan kebut-kebutan.

Menurutnya, pekerjaan konstruksi yang diburu-buru target penyelesaiannya, berdampak langsung pada meningkatnya risiko kecelakaan kerja di proyek konstruksi.

"Pekerjaan konstruksi kan banyak yang targetnya cepat-cepat. Itu jadi banyak yang harus lembur dan bekerja lebih panjang. Jangan lupa, yang dipekerjakan di situ (proyek konstruksi) itu kan manusia. Manusia itu punya titik jenuh," sebut Basuki.

Jenuhnya pekerja konstruksi bisa timbul karena jam kerja yang terlalu panjang akibat tingginya tekanan untuk menyelesaikan pekerjaan konstruksi tepat waktu, bahkan lebih cepat dari waktu normal.

"Satu, fokus pekerja itu akan menurun kalau sudah melebihi jam kerjanya. Kalau fokus sudah turun, cenderung jadi abai. Mungkin secara SOP sudah sesuai, tapi ada hal-hal kecil yang sebenarnya penting terlewat karena fokusnya kurang," sambung dia.

Kondisi inilah yang menurutnya menjadi biang keladi maraknya terjadi kecelakaan konstruksi di berbagai proyek pembangunan infrastruktur di tanah air.

Untuk itu, ia menyarankan kepada pemerintah untuk lebih memperhatikan kondisi sumberdaya manusia yang terlibat dalam proyek infrastruktur.

"Karena itu yang selama ini luput. Orang hanya fokus pada alatanya, pada kualitas betonnya dan seterusnya. Padahal di situ ada unsur manusia, yang juga perlu mendapat perhatian," tandasnya. [dtk]

Loading...
loading...