Setelah Diare Parah, Kini Pasukan Israel di Gaza Terkena Wabah Jamur Mematikan
logo
arrow-down-drop-circle

27 Desember 2023

Setelah Diare Parah, Kini Pasukan Israel di Gaza Terkena Wabah Jamur Mematikan

Setelah Diare Parah, Kini Pasukan Israel di Gaza Terkena Wabah Jamur Mematikan


GELORA.CO - Setelah sebelumnya terkena demam dan diare parah, tentara Israel menjadi korban jamur berbahaya. Satu orang tewas dan 10 tentara lainnya terpaksa harus mendapat perawatan di rumah sakit. Mereka terkena infeksi jamur yang serius.

KAN News melaporkan, tentara Israel yang mengambil bagian dalam pengepungan dan serangan darat di Jalur Gaza harus berjuang melawan infeksi di rumah sakit selama beberapa hari sebelum meninggal karena “cedera serius” akibat berbagai infeksi jamur. Setidaknya sepuluh tentara lainnya didiagnosis menderita beberapa infeksi jamur selama serangan mereka di Gaza.

Kepala Unit Penyakit Menular dan Laboratorium di Pusat Medis Sheba, Profesor Gila Rahav, mengatakan pada Selasa (26/12/2023) saat wawancara radio bahwa jamur tersebut ada di tanah lokal di Gaza. Jamur tersebut tidak muncul selama perang sebelumnya di daerah kantong Palestina yang terkepung.

Rahav menunjukkan kemungkinan bahwa sumber jamur yang terkontaminasi ini berasal dari polusi tanah dari air limbah. Ia menambahkan bahwa penyelidikan sedang dilakukan untuk menentukan apakah jamur tersebut berasal dari terowongan bawah tanah.

Masyarakat Penyakit Menular Israel dilaporkan akan mengadakan pertemuan mendesak minggu depan dengan para ahli epidemiologi dari pasukan Israel dan Kementerian Kesehatan mengenai penyakit yang menginfeksi pasukan selama operasi darat di Gaza.

Beberapa badan kesehatan dan lingkungan hidup internasional telah memperingatkan sejak awal serangan militer Israel yang tanpa henti dan tanpa pandang bulu terhadap Gaza tentang kemungkinan munculnya krisis kesehatan dan bencana lingkungan setelah runtuhnya sistem pengolahan limbah di wilayah Palestina.

Pemerintah Kota Gaza telah memperingatkan risiko wilayah di bagian utara Kota Gaza dibanjiri limbah pada 4 Desember, setelah stasiun pompa kehabisan bahan bakar di tengah blokade penuh Israel di Jalur Gaza, yang menghentikan masuknya bahan bakar, obat-obatan, air dan makanan.

Hassani Mahna, juru bicara Pemerintah Kota Gaza, memperingatkan tentang penyebaran penyakit jika jalan-jalan dibanjiri air limbah. Ia menambahkan bahwa hal itu akan memperburuk situasi kemanusiaan yang sudah buruk di Gaza.

Sementara itu mengutip Times of Israel, semua rumah sakit Israel melaporkan bahwa sebagian besar tentara yang terluka kembali menderita infeksi serius yang resistan terhadap antimikroba yang mereka dapatkan melalui kontak dengan tanah yang terkontaminasi, dan beberapa faktor lainnya, kata Prof. Nadav Davidovitch, ahli epidemiologi yang mengepalai Ben-Gurion, Sekolah Kesehatan Masyarakat Universitas Negev.

Sedangkan Kantor Juru Bicara Pasukan Pertahanan Israel mengatakan tidak ada wabah penyakit menular di antara tentara IDF. Namun, para ahli kesehatan masyarakat memperingatkan bahwa mungkin hanya membutuhkan waktu singkat sebelum beberapa atau semua penyakit di Gaza menyebar ke Israel melalui kembalinya pasukan atau sebaliknya. “Penyakit tidak ada batasnya. Kita perlu menyikapi situasi ini dengan serius,” kata Davidovitch.

Sebelumnya Keracunan Makanan


Sebelumnya, pasukan Israel yang ditempatkan di Jalur Gaza juga menderita wabah penyakit pencernaan dan keracunan makanan. “Ada peningkatan yang tidak biasa dalam kejadian penyakit usus di kalangan tentara [Israel],” ungkap Yedioth Ahronoth.

Sejak serangan Israel di Gaza dimulai pada 7 Oktober, banyak restoran dan individu menyumbangkan makanan kepada pasukan Israel, yang kemungkinan terkontaminasi selama persiapan, transportasi atau penyimpanan, kata laporan itu. Banyak tentara menderita gejala keracunan makanan, termasuk diare parah dan suhu tinggi.

“Diare telah menyebar di kalangan tentara di selatan, di tempat berkumpul, dan kemudian juga di antara tentara yang berperang di Gaza,” kata Tal Brosh, Direktur Unit Penyakit Menular di Rumah Sakit Umum Assuta di Ashdod.

Infeksi bakteri Shigella, penyebab gastroenteritis, telah didiagnosis, dan ini adalah penyakit yang sangat serius yang juga menyebar di kalangan pejuang di Gaza. Infeksi bakteri Shigella terjadi melalui kontak langsung antar individu atau melalui makanan.

“Jika infeksi menyebar di antara 10 tentara di kompi infanteri, dan mengalami demam setelah suhu tubuh mencapai 40 derajat Celcius, kemudian mulai mengalami diare setiap 20 menit, maka mereka tidak lagi sehat untuk berperang dan membuat diri mereka terkena risiko kematian,” tambahnya.

Serangan Israel di Gaza telah menewaskan lebih dari 20.600 orang – kebanyakan wanita dan anak-anak – dan melukai sedikitnya 54.500 orang. Jumlah korban tewas kemungkinan akan meningkat drastis karena masih banyak jenazah yang terkubur di bawah reruntuhan bangunan yang hancur.

Rumah sakit dan pusat kesehatan juga tidak luput dari serangan Israel yang tidak pandang bulu, yang mengakibatkan kehancuran total sistem layanan kesehatan di tengah kehancuran dan pengungsian yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Sumber: inilah