Mahkamah Agung Rusia Resmi Tetapkan Kaum Homo sebagai Kelompok Ekstremis
logo
arrow-down-drop-circle

01 Desember 2023

Mahkamah Agung Rusia Resmi Tetapkan Kaum Homo sebagai Kelompok Ekstremis

Mahkamah Agung Rusia Resmi Tetapkan Kaum Homo sebagai Kelompok Ekstremis


GELORA.CO - Mahkamah Agung Rusia pada Kamis (30/11/2023) melarang “gerakan publik LGBT internasional” dan menetapkannya sebagai kelompok ekstremis.

Gugatan tersebut diajukan awal bulan ini oleh Kementerian Kehakiman Rusia, yang berpendapat bahwa aktivitas “gerakan LGBT” telah mengkualifikasikannya sebagai “kelompok ekstremis.” Secara khusus, hal ini telah menyebarkan “perselisihan sosial dan agama” di negara tersebut, klaim kementerian tersebut.

Sidang berlangsung secara tertutup dan berlangsung lebih dari empat jam karena kasus ini melibatkan lebih dari 20 materi, lapor RIA Novosti, mengutip layanan pers Mahkamah Agung. Tidak ada perwakilan dari “gerakan LGBT internasional” yang hadir selama persidangan, dan hanya dihadiri oleh seorang pengacara dari Kementerian Kehakiman.

Selama beberapa tahun terakhir, Rusia secara bertahap memperketat undang-undang yang bertujuan melawan penyebaran apa yang disebut “ideologi LGBT.” Pada tahun 2013, negara ini melarang penyebaran propaganda semacam itu di kalangan anak di bawah umur, dan kemudian memperluas tindakan tersebut ke orang dewasa pada bulan Desember lalu.

Denda besar diberlakukan bagi siapa pun yang dinyatakan bersalah mempromosikan “hubungan seksual non-tradisional”, transgenderisme, dan pedofilia.

Namun, masih belum jelas kelompok pro-LGBT mana yang akan terpengaruh oleh keputusan baru ini di Rusia. Kelompok terbesar di negara ini adalah ‘jaringan LGBT Rusia’, sebuah platform sipil yang didirikan pada pertengahan tahun 2000an untuk menyatukan organisasi-organisasi regional yang mengadvokasi hak-hak seksual minoritas.

Jaringan tersebut, yang ditetapkan sebagai “agen asing” dua tahun lalu, adalah bagian dari LIGA – Asosiasi Internasional Lesbian, Gay, Biseksual, Trans dan Interseks – sebuah LSM besar berbasis di Swiss yang telah mengadvokasi hak-hak gay sejak akhir tahun 1970an.

Sumber: sindonews