Egianus Kagoya Bagikan Foto Terbaru Pilot Susi Air Philips Marthen Setelah Natal
logo
arrow-down-drop-circle

27 Desember 2023

Egianus Kagoya Bagikan Foto Terbaru Pilot Susi Air Philips Marthen Setelah Natal

Egianus Kagoya Bagikan Foto Terbaru Pilot Susi Air Philips Marthen Setelah Natal


GELORA.CO -  Dalam salah satu akun media sosial, Egianus Kagoya bagikan foto terbaru Pilot Susi Air Philips Marthen setelah Natal.

Dalam foto tersebut terlihat komandan Tentara Tentara Pembebasan Nasional Papua Barat - Organisasi Papua Merdeka (TPNPB - OPM), Egianus Kagoya berpose bersama Pilot Susi Air.

Terlihat kondisi terkini Philips Marthen telah ditumbuhi dengan jenggot dan kumis serta rambutnya yang mulai panjang.

Egianus Kagoya dan Philips Marthen dalam foto tersebut terlihat duduk disebuah balai dengan latar belakang hutan.

Dalam salah satu akun facebook@ Charles Maniani yang juga membagikan foto Egianus Kagoya dan Philips Marthen menuliskan tentang kondisi terkini dari pilot Susi Air tersebut.

“Inilah kondisi terkini kapten Philips Mark Marthens yang disandera oleh Egianus Kogeya dan pasukan TPNPB OPM di Paro, Nduga, Papua sejak 7 Februari 2023,” tulisnya.

“Kondisi kapten Philips Mark Marthens sejak disandera hingga sekarang masih dalam keadaan sehat, badannya sedikit kurus, dan rambut yang sudah panjang dan telah beradaptasi dengan lingkungan setempat di Nduga, Papua,” tambahnya.

“Publik harus ketahui bahwa, hingga sekarang belum ada kesepakatan antara Pemerintah Indonesia, New Zealand Government New Zealand Parliament dan TPNPB OPM untuk mencari solusi ataupun pembicaraan damai guna membebaskan kapten Philips Mark Marthens dari tangan TPNPB OPM Kodap III Ndugama Derakma,” ungkapnya.

Dalam akun tersbeut juga dikatakan bahwa, Kapten Philips disandera oleh TPNPB OPM di Paro, Nduga karena telah memasuki wilayah konflik bersenjata di Nduga, Papua antara Militer Pemerintah Indonesia dengan pro kemerdekaan Papua (TPNPB OPM).

Penangkapan yang dilakukan karena tidak mengindahkan Ultimatum TPNPB OPM yang telah dikeluarkan sebelum kejadian tersebut bahwa pesawat sipil dilarang memasuki sejumlah wilayah konflik bersenjata di Papua seperti Nduga, Intan Jaya, Oksibil dan wilayah lainnya.

“Maka disampaikan kepada Mary Lawlor UN Special Rapporteur for human rights defenders United Nations Human Rights Commission UN Geneva UN Human Rights Council untuk segera mencari solusi damai penyelesaian konflik bersenjata yang sedang terjadi di Papua yang telah mengakibatkan jatuhnya ribuan korban jiwa di sejumlah wilayah konflik di Papua,” tutupnya.

Sumber: disway