Bolivia Putuskan Hubungan Diplomatik dengan Israel karena Melakukan Kejahatan Kemanusiaan
logo
arrow-down-drop-circle

1 November 2023

Bolivia Putuskan Hubungan Diplomatik dengan Israel karena Melakukan Kejahatan Kemanusiaan

Bolivia Putuskan Hubungan Diplomatik dengan Israel karena Melakukan Kejahatan Kemanusiaan


GELORA.CO - Pemerintah Bolivia memutuskan hubungan diplomatik dengan Israel pada hari Selasa (31/10/2023).

Pemerintah Bolivia menilai Israel telah melakukan kejahatan terhadap kemanusiaan di Gaza.

Selain Bolivia, Cile serta Kolombia memanggil kembali duta besar mereka untuk Israel karena mereka mengecam serangan militer Israel terhadap militan Hamas.

Para pejabat Bolivia mengutip jumlah korban warga Palestina di Gaza akibat perang Israel-Hamas terbaru.


“Bolivia memutuskan untuk memutuskan hubungan diplomatik dengan negara Israel sebagai penolakan dan kecaman atas serangan militer Israel yang agresif dan tidak proporsional yang terjadi di Jalur Gaza,” kata Freddy Mamani, wakil menteri luar negeri Bolivia, mengatakan pada konferensi pers seperti dikutip dari Reuters.

Cile memutuskan untuk menarik duta besarnya “karena pelanggaran hukum kemanusiaan internasional yang tidak dapat diterima yang dilakukan oleh Israel di Jalur Gaza,” kata Kementerian Luar Negeri Chile dalam sebuah pernyataan.

Presiden Kolombia, Gustavo Petro, juga mengumumkan penarikan duta besar negaranya untuk Israel.

“Jika Israel tidak menghentikan pembantaian terhadap rakyat Palestina, kita tidak bisa terus berada di sana,” tulis Petro di X, sebelumnya Twitter.

Bolivia, Chile dan Kolombia semuanya mempunyai pemerintahan sayap kiri.


MarĂ­a Nela Prada, menteri kepresidenan Bolivia yang juga menjabat sebagai menteri luar negeri, menuduh Israel “melakukan kejahatan terhadap kemanusiaan di Jalur Gaza terhadap rakyat Palestina.”

Dia kemudian menyerukan kepada Israel untuk “menghentikan serangan di Jalur Gaza yang telah mengakibatkan ribuan korban sipil dan pengungsian paksa warga Palestina.”

Chile juga menyerukan “segera diakhirinya permusuhan.” Mereka mengutuk operasi Israel, dengan mengatakan bahwa tindakan tersebut “merupakan hukuman kolektif terhadap penduduk sipil Palestina di Gaza.”

Kementerian Kesehatan Gaza mengatakan lebih dari 8.500 warga Palestina tewas dalam perang tersebut.


Pemerintah negara Andean berpenduduk 12 juta jiwa ini, yang kini dipimpin oleh Presiden sayap kiri Luis Arce, telah lama bersikap kritis terhadap Israel, dan sebelumnya memutuskan hubungan diplomatik pada tahun 2009 karena pertempuran yang melibatkan Gaza. Hubungan diplomatik dibangun kembali pada tahun 2020.

Arce menyatakan solidaritasnya terhadap rakyat Palestina setelah pertemuan hari Senin dengan Duta Besar Palestina untuk Bolivia Mahmoud Elalwani.

“Kita tidak bisa tinggal diam dan terus membiarkan penderitaan rakyat Palestina, terutama anak-anak, yang berhak hidup damai. Kami mengutuk kejahatan perang yang dilakukan di Gaza,” tulis Arce di media sosial usai pertemuan.

Mantan presiden Bolivia yang berpengaruh, Evo Morales, yang pernah bersekutu dengan Arce namun kini berbalik menentangnya, memuji keputusan pemerintah untuk memutuskan hubungan, meski mengatakan bahwa keputusan tersebut belum cukup.

“Bolivia harus menyatakan negara Israel sebagai negara teroris dan mengajukan pengaduan ke Pengadilan Kriminal Internasional,” tulis Morales di media sosial.

Serukan Hentikan Pembantaian di Gaza

Seruan global meningkat untuk segera menghentikan pembantaian Israel di Jalur Gaza, Palestina.

Korban kemanusiaan di Palestina telah memicu kekhawatiran global.

Menanggapi tragedi kemanusiaan yang sedang terjadi di Gaza Palestina, Bolivia memutuskan hubungan diplomatik dengan Israel.

Kelompok-kelompok bantuan dan PBB memperingatkan waktu hampir habis.

Karena banyak dari 2,4 juta penduduk di wilayah tersebut tidak mempunyai akses terhadap makanan, air, bahan bakar dan obat-obatan.

Ahli bedah melakukan amputasi di lantai rumah sakit tanpa anestesi, dan anak-anak dipaksa minum air asin, kata Jean-Francois Corty, wakil presiden Medecins du Monde, yang memiliki 20 staf di lapangan dikutip dari AFP.

Pada sebuah pemakaman di Gaza selatan, para pelayat yang berlinang air mata menggendong jenazah kerabat mereka yang dibungkus kain kafan putih sebelum menguburkannya dengan tangan kosong.

“Kami meminta dunia menunjukkan simpati kepada anak-anak untuk menghentikan pembantaian ini,” kata Yusef Hijazi, kakek salah satu korban, kepada AFP.

Ketika sekutu paling setia Israel pun menyuarakan keprihatinan mengenai krisis kemanusiaan ini, badan PBB untuk pengungsi Palestina (UNRWA) mengatakan bantuan yang ada tidak cukup untuk memenuhi kebutuhan yang “belum pernah terjadi sebelumnya”.

Hisham Adwan, direktur penyeberangan Rafah di Gaza, mengatakan 36 truk telah menunggu di sana sejak hari sebelumnya.

“Ini sangat lambat,” katanya. Hanya 26 truk yang memasuki Gaza pada hari Senin. Sebelum konflik, rata-rata 500 truk per hari kerja melaju ke wilayah pantai yang kecil ini.

Israel mengatakan pihaknya sedang memeriksa kargo untuk memastikan senjata tidak diselundupkan.

'Kesedihan yang luar biasa'

Ketika Israel meningkatkan serangannya di Gaza, keluarga para sandera berjuang dengan penantian yang tak tertahankan untuk mengetahui kabar dari kerabat mereka yang diduga ditahan di labirin terowongan jauh di bawah Gaza.

"Ini benar-benar neraka. Tidak ada kata-kata untuk mengungkapkan hal ini," kata Hadas Kalderon ketika dia berjalan melewati rumah-rumah yang menghitam di kibbutz Nir Oz di mana orang-orang bersenjata membunuh ibu dan keponakannya serta menculik putranya yang berusia 12 tahun dan 16 tahun. anak perempuan.

“Saya tidak punya kendali dan pengetahuan apa pun tentang aksi tentara, saya hanya tahu anak-anak saya masih ada di tengah perang,” kata pria berusia 56 tahun itu.

Di Tepi Barat yang diduduki, tembakan tentara Israel menewaskan dua warga Palestina, seorang remaja dan seorang berusia 70 tahun, kata kementerian kesehatan Palestina.

Di sisi selatan Israel, pemberontak Huthi Yaman yang didukung Iran mengkonfirmasi bahwa mereka telah menyerang Israel pada hari Selasa, dengan mengatakan bahwa mereka telah “meluncurkan sejumlah besar rudal balistik… dan sejumlah besar pesawat bersenjata” ke arah Israel dalam operasi ketiga sejak serangan tersebut. Serangan Gaza dimulai.

Di wilayah utara, gerakan Hizbullah yang didukung Israel dan Lebanon hampir setiap hari saling baku tembak sejak 7 Oktober, di tengah kekhawatiran konflik akan meluas hingga mencakup proksi Iran lainnya.

Pada hari Selasa Lebanon menuduh Israel melakukan serangan fosfor putih dan mereka mengatakan akan mengajukan keluhan ke PBB, dengan mengatakan bahwa mereka “sengaja” membakar kebun dan hutan.

Israel Bom Kamp Pengungsi 

Puluhan orang meninggal pada Selasa dalam pemboman Israel terhadap kamp pengungsi terbesar di Gaza, kata kementerian kesehatan.

Tentara Israel mengonfirmasi bahwa mereka telah menargetkan seorang komandan Hamas.

Ratapan memenuhi udara berdebu ketika para sukarelawan mencakar balok beton dan memutar logam di kamp pengungsi Jabalia di Gaza utara dalam upaya pencarian jenazah dan korban yang putus asa, dengan rekaman video AFP menunjukkan setidaknya 47 mayat ditemukan.

Sayap bersenjata Hamas, Brigade Ezzedine al-Qassam, belum memberikan komentar mengenai klaim tersebut, namun dengan cepat berjanji untuk mengubah Gaza menjadi “kuburan” bagi pasukan Israel.

Kementerian Kesehatan Gaza yang dikelola Hamas memberikan jumlah korban jiwa awal lebih dari 50 orang tewas dan 150 orang terluka,

namun mengatakan puluhan lainnya kemungkinan terkubur di bawah reruntuhan, mengecam apa yang disebutnya sebagai “pembantaian keji Israel” di kamp tersebut.


Mesir mengecam penargetan tidak manusiawi yang dilakukan Israel terhadap blok perumahan.

Sumber mengatakan Kairo akan membuka penyeberangan Rafah untuk merawat warga Palestina yang terluka dan ini merupakan pertama kalinya Kairo setuju untuk membuka perbatasan bagi warga sipil sejak konflik pecah.

Qatar, mediator utama dalam krisis ini, mengutuk serangan Israel terhadap Jabalia dan memperingatkan perluasan serangan terhadap wilayah kantong Palestina yang terkepung akan merusak upaya mediasi dan deeskalasi.

Di kamp Jabalia, ratusan orang terlihat berkerumun di beberapa kawah besar yang tertanam di tanah, dengan panik mencari korban selamat di antara reruntuhan saat malam tiba.

Warga kamp, Ragheb Aqal, 41, menyamakan ledakan tersebut dengan "gempa bumi" dan mengungkapkan kengeriannya saat melihat "rumah-rumah terkubur di bawah reruntuhan dan potongan-potongan tubuh serta para martir dan terluka dalam jumlah besar".

Jabalia adalah rumah bagi 116.000 orang di wilayah seluas 1,4 kilometer persegi (sedikit lebih dari setengah mil persegi) – kira-kira seukuran Hyde Park di London.

Sebelumnya, Israel mengatakan dua tentaranya tewas dalam operasi di Gaza.

Pembantaian ini terjadi ketika para pemimpin internasional meningkatkan kewaspadaan atas meningkatnya pertumpahan darah dan krisis kemanusiaan di Gaza.

Beberapa jam sebelum serangan, Kementerian Kesehatan menyebutkan jumlah korban tewas adalah 8.525 orang, di antaranya 3.542 anak-anak dan 2.187 perempuan.

Meski jumlah korban tewas melonjak, Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu menampik segala kemungkinan gencatan senjata.

Dia mengatakan seruan tersebut adalah seruan agar Israel menyerah kepada Hamas.

Warga Gaza Ingin Hidup dengan Tenang

Warga Kota Gaza, Ahmed al-Kahlout, menyuarakan harapannya yang dirasakan banyak orang di wilayah pesisir yang dilanda perang tersebut.

“Kami ingin hidup seperti orang lain di dunia ini, hidup dengan tenang,” katanya.

"Kami tidak tahu harus berbuat apa. Paling tidak yang bisa mereka lakukan adalah memberi kami gencatan senjata, memberi kami waktu tiga jam, gencatan senjata sementara atau gencatan senjata."

Sumber: Tribunnews
close