Viral Karena Harta Kekayaan yang Bombastis, Ternyata Andhi Pramono Seorang Doktor Muda
logo
arrow-down-drop-circle

13 Maret 2023

Viral Karena Harta Kekayaan yang Bombastis, Ternyata Andhi Pramono Seorang Doktor Muda

Viral Karena Harta Kekayaan yang Bombastis, Ternyata Andhi Pramono Seorang Doktor Muda


GELORA.CO  – Sosok Andhi Pramono menjadi viral di media sosial setelah berita
tentang kekayaannya yang fantastis tersebar luas. Namun siapa sangka ternyata dirinya adalah
seorang doktor muda.

Menurut laporan LHKPN terbaru pada tanggal 16 Februari 2022 untuk periode 2021, Andhi
dilaporkan memiliki kekayaan sebesar Rp 13,75 miliar.

Kekayaan Andhi sebagian besar terdiri dari tanah dan bangunan. Ia memiliki 15 aset tanah dan
bangunan dengan total nilai sebesar Rp 9,98 miliar.


Selain itu, Andhi juga memiliki 13 aset berupa transportasi dan mesin, termasuk 9 mobil dan 4
motor, dengan total nilai Rp 1,84 miliar.


Ia juga memiliki harta bergerak lainnya senilai Rp 706,5 juta, surat berharga senilai Rp 2,99
miliar, dan kas serta setara kas senilai Rp 1,21 miliar.

Hal menarik lainnya adalah Andhi tidak memiliki hutang dalam bentuk apa pun. Oleh karena itu,
total kekayaannya mencapai Rp 13.753.365.726 atau sekitar Rp 13,75 miliar.


Siapa sangka, sosok Andhi Pramono ternyata sangat berprestasi. Simak perjalanan
perndidikannya.


Andhi yakni seorang doktor muda yang memiliki banyak prestasi sebagai alumni Sekolah Tinggi
Akuntansi Negara (STAN).

STAN sangat diidamkan oleh banyak orang karena alumni STAN memiliki kesempatan untuk
menjadi Pegawai Negeri Sipil (PNS) di lingkungan Kementerian Keuangan (Kemenkeu).


Tidak hanya itu, ada juga yang berhasil menjadi pimpinan lembaga negara dan bahkan menteri
negara, salah satu contohnya yaitu Andhi.

Ia pernah bekerja sebagai karyawan di Direktorat Jenderal Kepabeanan dan Cukai dan berhasil
meraih gelar doktor dalam bidang Manajemen Pendidikan dari Universitas Negeri Jakarta.

Setelah menyelesaikan pendidikan SMA, Andhi melanjutkan pendidikannya di Program Studi
DIII Keuangan Kepabeanan dan Cukai dan berhasil lulus pada tahun 1997 di PKN STAN.


Pada tahun 1996, ia memulai karirnya di bidang kepabeanan dan cukai. Selain itu, ia juga pernah
menjadi pelaksana di Mahasiswa STAN Program DIII.

Andhi kemudian pindah kerja sebagai pelaksana pada kantor Inspeksi Kepabeanan dan Cukai
Tipe A.

Andhi tidak berhenti di situ saja, ia kemudian melanjutkan pendidikannya di STIE Ibnu Sina
Batam dan berhasil lulus pada tahun 2011.

Selain itu, ia juga melanjutkan pendidikan S2 di jurusan Manajemen SDM di Universitas
Bhayangkara-PTIK, dan S3 di bidang Manajemen Pendidikan di UNJ Rawamangun.

Pada usia 32 tahun, Andhi yang berasal dari Salatiga, Jawa Tengah, diakui sebagai doktor
termuda dalam angkatannya.

Sumber: suara